Hikmah Di Balik Putus Koneksi

wifi2

Semua..kan ada hikmahnya..Β begitu lirik sebuah soundtrack sinetron bulan ramadhan yang ditayangkan entah berapa tahun yang lalu. Termasuk juga ‘hikmah di balik putus koneksi’. Setahun yang lalu, tepatnya 28 Desember 2015 koneksi internet di rumah mati! Sekadar disclaimer, buat teman-teman yang sedang cari tutorial atau sejenisnya postingan ini diskip saja. Tulisan ini masuk kategori postingan ala ala. Kalau kata suami saya: ‘dasar blogger..apa-apa diceritain’. Hmm..okesip padahal dianya sendiri juga blogger -_-“

Jadi tadi saya cerita apa? Yap, koneksi internet di rumah mati. Matinya pun tidak main-main. Biasanya cukup telepon 147, ngeluh dikit, laporin lampu-lampu apa aja yang mati di modem dan taraaa.. tidak berapa menit kemudian koneksinya oke lagi. Lain halnya dengan kasus kali ini. Sudah komplain, nunggu dua hingga tiga jam gak ada juga responnya. Telepon 147 lagi dong! Kali ini lewat jalur bahasa Inggris, wkwkwk.. Prosedurnya sama aja, ngeluh, ngecek lampu, tutup telepon. Nunggu lagi, akhirnya ada masuk sms dari 147 yang isinya akan segera dilakukan perbaikan. Kapannya gak dibilang. PHP? Iya, eh mungkin!

Kitanya serumah udah gelisah aja. Ya gimana, saya dan suami kerjanya di sini. Bisa dibilang kebutuhan primer banget lah si internet ini. Apalagi saya ada deadline kerjaan tepat sore ini. Huft gak tuh? Karena telkomnya gak jelas kapan mau melakukan perbaikan, akhirnya saya putuskan untuk cuss internetan di Maktal Coffee Bar saja. Selain karena butuh internet, saya juga sepertinya butuh segelas cappuccino cincau ice. Segelas soalnya kalau yang es pakainya gelas, yang panas baru pakai cangkir #penting #yangginianjugadibahas. Tiba di sana, saya langsung menyiapkan laptop+colokannya+mouse. Pesan segelas cappuccino ice dan memulai kerjaan yang tadi tertunda.

Sementara suami saya mendampingi Sedja yang seperti biasa, nonton channel LifiaTubeHD. Saat sedang ngetik-ngetik dan menikmati kopi+cemilan yang sudah dipesan, datanglah pengunjung yang lain. Dari kostumnya sepertinya orang ini pesepeda. Ya udah, dicuekin aja. Saya lanjut ngetik, Sedja dan papanya lanjut nonton youtube. Dan gak lama saya dibikin kaget aja dong sama pengunjung yang baru saja masuk tadi, eh iya dia duduknya bersebelahan dengan meja yang kami tempati. Bukan, dia duduknya di kursi..bukan di meja #apaansih

“Misi, Mbak..mau nanya”

“Ya?”

“Mbak yang punya blog ini ya?”

*kemudianhening kemudianterharu. Si Mas ini nunjukin layar hpnya. Sekilas sih. Tapi karena yang kelihatan itu adalah badge klout score saya. Saya jadi yakin banget dong kalau yang ditunjukin itu adalah blog saya.

“Ha? Iya” (sok cool, padahal aslinya wuidihhh ada juga yang tengokin blog saya wkwkwk)

“Oh iya, dari tadi saya baca isi blognya mbak nih. Cari-cari info tentang Mataram. Mau ke mall, tapi di tulisan ini gak ada dijelaskan di sana ada tenant apa aja. Eh iya, tapi beneran yaa Gramedia di Lombok ini sepi banget. Padahal kalau di tempat lain gak pernah ada tuh ceritanya Gramedia sepi. Saya cari info hotel yang murah juga, tapi di blognya belum ada heheheh..”

Ini beneran, masnya ngomong gak berhenti. Gak putus-putus. Setiap kali dia ngomong, setiap itu juga saya mulai mencocokkan dia lagi bahas postingan saya yang mana. Saya malah sempat lupa pernah singgung Gramedia Lombok yang sepinya kebangetan itu πŸ˜€ Oke yaa, jadi PRnya saya mesti buat postingan tentang tenant-tenant apa aja yang ada di mall, terus info-info hotel murah di Lombok, terus apa lagi? Hihihi. Obrolan selanjutnya diambil alih oleh suami saya, karena saya masih harus menyelesaikan kerjaan.

sampah

Sampah menunggu sunset

Jadi mas ini namanya Samsul Arifin, dia datang dari Malang ke Lombok by sepedaan. Bikepacker gitu istilahnya. Ciyus nih sepedaan? Wuidihhh, salut! Saya aja yang motoran ke Bali capeknya bukan main, padahal itu juga bukan saya yang bawa motornya tapi suami πŸ˜€ Mas Samsul ini cerita kalau dia udah ke Gili Trawangan. Sepedaan juga? Iya. Lah Malang-Lombok aja pakai sepeda. Apalagi Mataram-Trawangan hihihi.. Nah, si masnya bilang Lombok ini keren, yang gak keren itu sampahnya. Orang-orang di sini gampang aja buang sampah sembarangan. Dia juga cerita pas pulang dari Trawangan kemarin ada mobil di depan dia buka kaca terus main lempar botol minuman gitu aja ke luar. Tebak dong botolnya botol apa! Botol kaca cyinn.. Huft banget kan?

Masalah sampah itu aja sih menurut dia yang bikin Lombok ini gak bagus. Terus bukannya promosiin Lombok, saya malah nambahin. “Transportasi umumnya juga mas!”. Masnya gak percaya gitu aja dong. Kemudian saya jelaskan kalau di Mataram ini angkotnya gak ada, eh ada sih..tapi rutenya itu itu aja. Jadi jangan heran kalau di sini banyak banget motor. Ya kalau gak mampu beli mobil, jatuhnya kan beli motor, kalau gak mampu punya kendaraan pribadi? Ya kemana-kemana naik taksi. Sama aja borosnya -_- Udah lama aja kita cerita, baru deh tanyain si mas ini kerjanya apa? Dokter. Gitu jawabnya. Dan seperti biasa, Sedja langsung pasang posisi cool. Dia emang gitu kalau ketemu sama dokter, katanya sih dia pengen banget jadi dokter. Gak heranlah, dokter jadi cita-cita trending topic di sekolahnya…hihihi.

maktal

Jadilah sore itu kita cerita banyak. Mulai dari urusan ngeblog, cerita perjalanannya mas Samsul bareng sepedanya, cerita kerjaan suami saya dan yang paling penting cerita-cerita masalah kedokteran serta kondisi kesehatan di Indonesia. Wuidihhh, saking berat pembahasannya saya jadi gak bisa ceritakan di postingan ini #padahaludahlupa. Gak lama kemudian, karena udah mulai sore banget kami pamit pulang duluan sama ‘follower blog’ saya yang satu ini #padahalgakdifollow #mwehehehe. Sebelum pulang fotoan dulu lah, difotoin sama papanya Sedja. Ya kali besok-besok kita sekeluarga liburan ke Malang, kan ada Mas Samsul nih yang jadi tour guidenya πŸ˜€

Setibanya kami di rumah, koneksi internet yaa masih gitu-gitu aja. Tapi gak papalah, sabar aja. Aslinya sih komplain ke 147 masih berlanjut. Toh kerjaan juga udah selesai. Dan oh iya! Hikmahnya kita jadi punya satu teman lagi! Kali ini cabang Malang. Asyik kan? Soalnya saya pribadi lagi punya keinginan setidaknya punya seorang teman di setiap daerah di Indonesia, bahkan di luar Indonesia. Buat apa? Ya gak sih. Pengen aja wkwkwkw.. Eh iya, per tanggal 31 Desember 2015 kemarin koneksi internet di rumah sudah kembali normal kok πŸ˜‰ Terima kasih yaa IndiHome, lumayanlah 3 hari tanpa WiFinya -_-“

Jadi gimana koneksi internet di rumah teman-teman? Semoga lancar jaya yaa πŸ˜‰

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

27 Comments

  • Tarry KittyHolic January 3, 2016 at 5:46 pm

    wah si mas nya kok bisa mengenali ya? kalau saya asli ga bisa. perasaan di foto ama asli tu beda πŸ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti January 3, 2016 at 11:52 pm

      Wkwkwkwkw, sama kok. Ciusss πŸ˜€
      Bedanya cuma di berat badan mwahahahah.. Eh iya sih, foto yang di badge klout score itu udah dari tahun 2013.
      Mungkin dia zoom in kali yaa biar lebih jelas πŸ˜‰

      Reply
  • arman January 3, 2016 at 10:18 pm

    cieee ketemu blog reader ya. hahaha.

    Reply
    • andyhardiyanti January 3, 2016 at 11:54 pm

      Hahahah, iya Man. Untung isi blognya udah beres sekarang, kebayang kan kalau isinya banyakan curhatan galau wkwkwkw.. eh, postingan baru mana? sudah berapa kali ke blog Arman belum ada yang baru juga. Sepertinya si blog ikutan jetlag deh πŸ˜€

      Reply
  • Sandi Iswahyudi January 3, 2016 at 11:22 pm

    asyikkkk ketemu sama penggemar. Eh tapi di Mataram ko aneh gramedia sepi mbak? Kalau di Malang, ramai tuh gramedia entah bagi yang mau beli/sekadar lihat2

    Reply
    • andyhardiyanti January 3, 2016 at 11:55 pm

      Penggemar? Gubrak -_-”
      Ya gak lah, pembaca aja lah ini. Hihihi. Iya San, Lombok antimainstream emang. Gramedia di sini dicuekin abis. Cuma di Lombok deh kayaknya yang gitu. Pukpuk Gramedia πŸ˜€

      Reply
      • Sandi Iswahyudi January 5, 2016 at 9:09 am

        pembacakan biasanya jadi penggemar mbak. Anggap aja gitu gpp. Buktinya beliau antusias sekali. Kalau saya digitukan, mungkin langsung salting, apalagi yang tanya cewek cantik, hehe

        Reply
        • andyhardiyanti January 5, 2016 at 5:38 pm

          Wkwkwkwkw, cewek cantik mana cewek cantik.. Dicariin sama Sandi nih πŸ˜€

          Reply
  • Adelina January 4, 2016 at 2:41 am

    Euyy keren yach, dengan nge blog bisa memberi informasi seluas-luasnya buat orang yang membutuhkan dan dapat teman baru lagi hehehe.. turut senang Andy.

    Reply
    • andyhardiyanti January 4, 2016 at 3:57 am

      Makasih mbak. Iya,senang sekali rasanya saat tahu tulisan kita bisa memberi manfaat bagi orang lain πŸ˜‰

      Reply
  • Bunda Nad January 4, 2016 at 6:21 am

    Jadi mikir, foto saya di blog itu foto masih single, sudah belasan tahun yang lalu. Ganti nggak, ya? Haha! Seru ya, Mbak, ketemu yang mengapresiasi blog kita. πŸ™‚

    Salam kenal.

    Reply
    • andyhardiyanti January 4, 2016 at 6:27 pm

      Kalau foto profil klout saya sih emang foto saat udah ada 1 anak πŸ˜€ Malas aja gantinya mbak sama yang sekarang.
      Iya,mbak. Seru dan senang sekali rasanya. Salam kenal kembali yaa

      Reply
  • Irawati Hamid January 4, 2016 at 7:03 am

    senangnya bisa bertemu langsung dengan pembaca blognya πŸ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti January 4, 2016 at 6:24 pm

      Hehehehe, iya mbak πŸ˜‰ Senang karena tulisan saya bisa bermanfaat juga ^_^

      Reply
  • brizki January 4, 2016 at 3:18 pm

    koneksi yang memutuskan, koneksi yang mempertemukan #haiyah

    Reply
  • evrinasp January 5, 2016 at 9:18 am

    ealah sepedaan malang lombok? serius itu? itu baru pertama kenal langsung ikrib gitu ya mbak, jadi tambah follower dong yak haseeek

    Reply
    • andyhardiyanti January 5, 2016 at 5:37 pm

      Katanya sih cius πŸ˜€ itu lusanya udah balik ke Malang lagi. Hahaha iya, langsung akrab. Akrabnya sih sama suami saya. Lah mereka pada ngobrol sayanya sibuk ngerjain deadline nganuhh hihihi. Kalau ke Rinjani kita kopdaran ya mbak πŸ˜‰

      Reply
  • Lidya January 6, 2016 at 2:23 am

    kaget campur seneng ya mbak ada penggemar tiba2 πŸ™‚ secara gak sengaja tulisan di blog bermanfaat juga untuk orang lain ya

    Reply
  • Rudi Hartoyo January 9, 2016 at 4:26 am

    Ciee,,, akhirnya si mbak jumpa fans nya,,,, wahh asik banget y mbakk,,, πŸ™‚

    Reply
  • Lusi January 9, 2016 at 4:25 pm

    Harigini susah ya kalau nggak ada siyal. Serasa masuk ke gua,

    Reply
  • Mukhofas Al-Fikri January 10, 2016 at 11:46 am

    rumah saya belum ada jaringan internet via hotspot yang ada baru jaringan jasa seluler selevel telkomsel. saya sendiri suka telkomsel karena saat ini desaku cukup kuat menerima jaringan ini buat internet via modem.

    terkadang numpang wifi yang ada didaerah yang terdekat sehingga tetap saja ada hikmah atau mungkin keluhan.

    oh iya saya boleh belajar dari mbak hardiyanti?

    Reply
    • andyhardiyanti January 10, 2016 at 12:18 pm

      Kalau di sini kami pasang wifi indihome, mas. Soalnya lebih hemat dibanding pasang paket data bulanan πŸ˜‰ Menurut saya sih yaa…

      Boleng dong πŸ™‚ Mau belajar apa nih? hehehehe

      Reply
  • Nanik January 10, 2016 at 2:16 pm

    Kalau di rumah saya pakai tablet aja. Bisa sih pasang antena terus “nembak” ke kantor yang lokasinya dekat rumah. Tapi ditahan dulu, belum begitu butuh koneksi di rumah

    Reply
  • Novi January 31, 2016 at 3:29 pm

    Ini ceritanya sih seru, loh, Mbak. Hikmah banget!

    Reply
  • Sutrisno February 27, 2016 at 3:02 pm

    seru banget.

    Ide dengan Kopi itu emang klop.dan lebih seru lagi klo ketemu fans gini mba πŸ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti February 29, 2016 at 4:23 pm

      Hahahaha, iya mas. Apalagi kalau dapat voucher ngopi gratis di Maktal #eh

      Reply

Leave a Comment