Bandung Yang Bikin Baper

bdg

Melanjutkan postingan sebelumnya. Tentang cerita jalan-jalan berdua saya dengan Sedja (4 tahun). Setelah ribet-ribet di Jakarta, kami akhirnya ke tujuan semula. Yap, Bandung. Gak salah lah kalau saya bilang Bandung ini bikin baper banget. Ceilah, pakai kata baper segala. Iya, biar kekinian kan? Bagaimana gak baper coba. Paling gak apa yang saya lihat setelah dua hari di Bandung, rasanya kok ya pengen tinggal di sini aja. Pagi dingin, siang yang ada matahari aja dingin, lah malam apalagi. Ini Bandung emang punya remote ya yang bisa ngatur suhu panas matahari biar gak panas kayak di kota-kota lain? Colek kang Emil.

Awal tiba di Bandung, tepatnya pas kita menginjakkan kaki pertama kali di bandaranya. Rasanya kok ya panas banget, belum lagi karena bandaranya yang imut-imut jadi gak leluasa gitu ya. Eh, emang mau ngapain di bandara mesti mikirin leluasa-leluasa wkwkwk.. Oke, skip. Pokoknya pas kita balik dari Jakarta dan tiba di Bandung ini rasanya adem aja gitu. Ini mah emang Jakartanya aja kali ya yang bikin gerah 😀 Saya dan Sedja tiba di kosan kak Diyah siang hari. Langsung ditinggal aja gitu sama si kakak yang masih ada urusan di kampus. Janjinya sih ntar sore diajak buka puasa di luar, oke deh yaa.. Asal jangan di teras kosan aja, tuh kan di luar juga namanya -_-

Ciwalk, Mall yang Jadi Objek Wisata

Akhirnya kami berbuka puasa di sini, The Kiosk Food Market.

Taraaa..sama kakak kita diajakin ke Ciwalk dong 😉 Naik angkot dan bermacet-macet bentar. Sebenarnya bisa aja sih jalan kaki, tapi kakak saya masih ragu mau ngajakin saya jalan. Wkwkwkwk..Takut saya gak kuat katanya. Akhirnya kita tiba di Ciwalk dan bisa ditebak semua tempat makan udah penuh aja. Oh iya, saya suka banget nih sama desain mall ini. Cantik euy! Udah siap dong pegang kamera, tapi saya gak siap foto-foto. Terus si kakak nanya, itu bawa kamera buat apa? kok gak foto-foto? Jiahhh, malu lah! Ntar dikirain gak pernah lihat mall sampai segitunya mall juga difoto. Sama kak Diyah kemudian dijelasin, ya santai aja. Itu lihat deh, banyak pengunjung yang heboh foto-foto berlatar tulisan Ciwalk. Ya namanya juga Bandung, banyak yang liburan ke sini. Mall aja jadi objek wisata 😀

Oh iya, mushalla di Ciwalk ini bagus banget lho. Lebih cocok disebut masjid sih. Lumayan besar. Dan interiornya cantik abis dah. Bersih pula. Ini penting banget nih, soalnya kan mall-mall gini tuh biasanya cuma sediain tempat shalat ala kadarnya 🙁 Jadi begitu ketemu tempat shalat senyaman ini, shalatnya pun jadi lebih tenang. Kelar buka puasa, belanja-belanja dan temenin Sedja main kita pun pulang. Pulangnya by jalan kaki dong.. Hahahah… Ampun deh, serasa diospek sama kakak sendiri. Jalanannya mendaki pula T_T Untung aja udaranya sejuk (dingin lebih tepatnya), jadi berasa mendaki Rinjani malam-malam (kayak pernah ke Rinjani aja, gubrak…).

Survey Kampus Masa Depan

bdg2

Ayo tebak..ini kampus apa hayooo?

Keesokan harinya kita gak mau ditinggal di kosan. Akhirnya pagi-pagi udah siap-siap, soalnya mau ngikut si kakak ke kampus. Sekalian tengok mencit, hewan-hewan peliharaan penelitiannya kak Diyah. Eh iya, sekalian juga survey calon kampus masa depannya Sedja #eh #Amiiin dong… Ke tempat ini juga gak luput dari acara jalan kaki, ya mau gimana lagi ruangannya si kakak lokasinya agak belakang-belakang gitu deh. Sampai di kampus gak lupa foto-fotoan dong 😉

Alun-alun aja udah cukup

jkt6

Tebak dong, tujuan utama saya dan Sedja ke Bandung ini pengen kemana. Yap, alun-alun. Yang lain ya jadi pelengkap aja, wkwkwkw. Makanya kita bakalan protes abis sama kak Diyah kalau sampai gak jadi ke tempat ini. Akhirnya setelah pagi sampai siang di ITB (eh, kesebut juga..), terus lanjut belanja plastik-plastik kemasan di daerah kiara condong, sorenya pun kita ke alun-alun. Pas tiba di sana Sedja langsung wow banget gitu ngeliatnya. Bisa main-main bebas, guling-guling, lari-lari yang kalau jatuh gak bakalan luka di hamparan rumput hijau itu rasanya gak bisa diungkapkan dengan kata-kata banget kan ya 😉 Sedja pakai acara banding-bandingin sama taman kota yang ada di Mataram pula. Hadohh..kalau ini mah cc ke pak wali Mataram aja. Kesimpulannya, Sedja suka banget banget sama Alun-alun ini. Dan pas diajakin pulang susahnya minta ampun wkwkwk..

Pulang dari Alun-alun, kita singgah bentar di Pasar Baru, beli daster titipan mama. Pengennya sih eksplor lagi, tapi udah sore banget. Toko-tokonya udah pada tutup. Terus dari sana Sedja udah keburu lapar dan minta diajakin makan di Pizza Hut. Hadeehh, udah jauh-jauh ke Bandung makannya Pizza Hut 😀 Kayak di Lombok aja gak ada #tsahhh. Akhirnya ke Pizza Hut, sekalian berbuka puasa juga. Dari sana lanjut jalan-jalan ke FO di daerah Dago. Terus balik ke kosan.

Bandung, Ingin Kembali Berkunjung

jkt7

Sudah waktunya pulang, hiks.

Acara jalan-jalannya gak berasa udah kelar aja. Keesokan harinya udah harus balik ke Mataram, Lombok. Suatu saat saya ingin berkunjung ke Bandung lagi. Bukan berkunjung sih, menetap aja sekalian. Saya suka udara di sini, ruang-ruang terbuka yang ada, suasana kotanya yang seru, angkot kemana-mana selalu tersedia. Bukan apanya, sebab lama di Makassar saya sudah kecanduan naik angkutan kota. Eh tiba di Mataram langsung stuck sama sistem transportasinya yang mengharuskan punya mobil atau gak motor biar mudah ke satu tempat yang lain. Bertemu Bandung seperti bertemu pete-pete yang ada di Makassar 😉 Saya yang gak punya kendaraan pribadi tentu jadi lebih gampang jalan-jalan. Dan udaranya ini loh yang bikin betah :”)

Dan ya, Bandung ini bikin baper banget. Sampai di Mataram kok ya keingat kota ini terus. Setuju gak nih teman-teman kalau kota Bandung ini emang layak untuk dikangenin?

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

4 Comments

  • Alris December 25, 2015 at 3:13 am

    Bandung memang okeh. Apalagi kalo sistem angkutannya dibenahi, dibikin bagus, gak macet pasti makin betah orang berkunjung kesana.

    Reply
    • andyhardiyanti December 25, 2015 at 1:13 pm

      Bandung sering macet juga kah mas? Kalau menurut saya sih sudah cukup bagus. Kalau pembandingnya adalah Mataram. Di Mataram memang gak macet, tapi tidak adanya angkutan kota itu yang bikin jadi susah kemana-mana kalau gak ada kendaraan pribadi 🙁

      Reply
  • Lidya December 27, 2015 at 2:15 am

    mudah-mudahan bbisa jadi kampun masa depan buat anak-anakku juga

    Reply
  • Julyadrhy December 27, 2015 at 3:43 pm

    Jadi pengen ke bandung nih..

    Reply

Leave a Comment