Lesehan Kelor Tibu Idjo: Makan Irit Berhadapan Bukitbukit

DSCF5097

Siapa sih yang tidak kenal Pulau Lombok? Siapa hayooo.. Makin kesini rasanya makin terkenal aja ya, apalagi beberapa waktu yang lalu udah dapat dua gelar sekaligus: World’s Best Halal Tourism Destination dan World’s Best Halal Honeymoon Destination. Selain terkenal dengan objek wisatanya, Lombok juga terkenal akan kulinernya. Mulai dari pelecing kangkung, ayam taliwang, bebalung dan sayur kelor. Iya, sayur kelor. Beberapa warung di Lombok malah sudah menjadikan sayur kelor ini sebagai menu utamanya.

Kalau selama ini warung kelor yang kita lihat hanya tersebar (seolah banyak banget, padahal banyakan yang dagang ayam taliwang :D) di keramaian kota Mataram, maka lain halnya dengan warung yang satu ini. Tidak perlu mengeluarkan banyak uang, dengan harga yang jauh lebih irit teman-teman bisa menikmati sayur kelor dan menu lainnya dengan disuguhkan suasana tenang dan segarnya pemandangan bukitbukit hijau di daerang Gunung Sari, Lombok Barat.

DSCF5104

Adalah Lesehan Kelor Tibo Idjo, sebuah warung kelor milik Bapak Husein yang terletak di Jalan Raya Pusuk KM.3 Desa Kekait Daye Kecamatan Gunung Sari Kabupaten Lombok Barat. Lesehan Kelor ini letaknya jauh dari keramaian. Untuk menuju kesana, bisa dengan menggunakan kendaraan mobil maupun motor. Jangan harap pakai angkutan umum seperti angkot yaa. Di Lombok ini angkot gak bisa diharapkan, bisa sih… cuma jalurnya itu masih seputaran jalur itu-itu saja. Saya sih lebih menyarankan pakai motor, karena lebih nyaman parkirnya bisa parkir di pekarangan lesehan kelor itu sendiri. Kalau pakai mobil, ya parkirnya mepet-mepet di pinggir jalan raya. Nah lho?Bingung kan. Iya, jadi lokasi Lesehan Kelor ini lumayan tinggi dari jalan. Untuk parkir mobil diatas rasanya gak cukup juga tempatnya, kasian juga sama mobilnya mesti mendaki gitu.

kelor1

Kalau dilihat dari kartu nama si owner dan papan nama warungnya, namanya ya cuma Lesehan Kelor. Tapi si bapak owner bilang, banyak yang sebut tempat makan ini Lesehan Kelor Tibu Idjo. Karena lokasinya yang berada di kawasan mata air Tibu Idjo. Jadi oleh warga sekitar termasuk lesehan kelor ini, sumber air untuk keperluan sehari-hari ya dari mata air Tibu Idjo itu. Air dialirkan melalui pipa-pipa yang kemudian bisa dirasakan langsung manfaatnya oleh warga, termasuk yang jadi keperluan di Lesehan Kelor ini. Jadi kalau mau ngerasain air dari mata air Tibu Idjo coba deh buka kran kran di Lesehan Kelor ini. Airnya segar dan mengalir deras banget. Oke, lanjut yaa. Yang paling favorit dari lesehan ini tuh ada 2, yaitu harganya yang irit dan pemandangannya yang kece bingit 😀 Sebelum bicarain harga menunya, yuk kita pilih-pilih dulu nih mau duduk di tempat yang mana di Lesehan Kelor Tibu Idjo ini.

Pilih Tempat Duduk Favoritmu: Lesehan atau Duduk Serius di Kursi?

lesehankelor

Lesehan Kelor Tibu Idjo ini menawarkan beberapa jenis tempat makan. Mau duduk di kursi atau lesehan. Biasanya yang duduk di kursi ini ya para pegawai yang datang pas jam makan siang atau bule bule yang duduk serius ngebahas apaaa gitu. Dan seringnya sih yang duduk di kursi ini emang mereka yang datang sebentar aja. Datang, makan, makanan habis, pulang. Tempat makan yang pakai kursi ini lokasinya di bawah, dekat tempat parkir. Jadi kalau disana pemandangan bukit-bukitnya belum begitu terlihat.

Tangga menuju lokasi lesehan di atas

Selain duduk di kursi, temanteman bisa pilih tempat makan berupa lesehan. Lesehan ini ada beberapa yang tempatnya di bawah dekat parkiran, ada pula yang di atas. Kalau saya bilang diatas berarti beneran diatas ya 😀 Naik tangganya lumayan soalnya, lumayan bikin pegal kaki. Nah yang diatas ini nih yang jadi favorit, soalnya bisa kita bisa lihat bukitbukit. Warnanya hijau, segar banget kelihatannya. Bisa pilih mau duduk lesehan di berugaq (kayak pondokpondok gitu) atau di bangunan terbuka dekat mushala (ini namanya apa ya?). Beranda gitu deh pokoknya. Jadi disini ada empat meja panjang dan tikar. Duduk lesehan disini rasanya lebih santai, bisa muat banyak orang dan paling pas dengan view perbukitannya. Udah nyaman duduk sekarang saatnya memilih menu makanan dan minuman yaa 😉

Pesan Makanan dan Minuman di Lesehan Kelor Tibu Idjo

menukelor3

Namanya juga lesehan kelor, menu utamanya ya Sayur Kelor. Tapi tenang aja kok, buat yang gak suka makan sayur kelor disini masih ada banyak menu lain. Seperti ayam bakar/goreng, ikan bakar/goreng, pelecing kangkung, bebalung dan yang lainnya. Tadi sempat saya singgung tentang harganya yang irit kan? Kalau lihat harga satu per satu menu sih emang standar ya. Jadi buat yang mau ngirit, silahkan pilih menu paketan. Favorit saya nih menu paket 1 yang terdiri dari: ayam atau ikan bakar/goreng (pilih yaa..bukan duaduanya), terong bakar, sayur kelor, tahu tempe goreng, kerupuk, nasi putih dan air mineral. Menu paket ini standar untuk 2 orang. Satu paket itu harganya Rp50.000,-. Murah kan? Cocok banget nih buat kopdaran #eh. Bisa duduk santai dengan pemandangan yang cantik pula. Ini kalau versi rinj*ni lodge atau area senggigi entah sudah berapa harga makanan dan minumannya.

menukelor2

menukelor1

Untuk memesan makanan sebaiknya langsung saja pesan saat baru tiba. Jadi begitu parkir, temanteman bisa langsung tentukan mau pesan apa aja, kelar pesan baru deh cuss ke lesehan diatas. Kenapa? biar gak bolak balik gitu kan capek. Mau panggil mbak pelayannya? Haduh, gak bakalan kedengaran deh. Lagian juga sudah ada ketentuan khusus dari pemilik lesehan ini mengenai cara pemesanan makanan dan minuman. Jadi pesannya lewat sms, keren gak tuh? Ribet malah menurut saya. Udah kaya ngevote idola yang lagi ikutan ajang pencarian bakat #eh. Kalau saya sih solusinya ya itu, begitu datang langsung pesan aja di bawah.

DSCF5105

Oh iya, ada satu solusi lagi nih untuk pesan makanan di Lesehan Kelor Tibu Idjo, yaitu dengan menghubungi langsung si bapak ownernya sebelum tiba temanteman tiba di Lesehan Kelor ini. Jadi tinggal telepon si bapak, kabari beliau kita mau pesan apa aja dan sudah menuju kesana.

Kenapa mesti buru-buru telepon dulu? Yap, karena kerennya semua menu di Lesehan Kelor Tibu Idjo ini fresh from the kompor. Alias semua menu baru dimasak saat dipesan. Ikannya aja mungkin baru ditangkap dari kolam xixixixi… Ya kurang lebih begitu kata si bapak. Jadi buat yang udah lapar berat, jangan lupa hubungi dulu si bapak begitu mau kesana. Biar dimasakin memang sebelumnya. Soalnya kalau pas tiba baru kalian pesan ntar yang ada malah kelamaan nunggu. Jadi cocoknya kalau baru mau pesan disini dan makannya pas lagi panas-panasnya, jangan disaat perut temanteman lagi lapar banget yaa 😉

ada yang galau nih, mau nambah pesanan lagi apa gak 😀

Menariknya lagi, semua menu yang disajikan di Lesehan Kelor Tibu Idjo ini adalah hasil dari kebunnya Pak Husein (bapak owner yang saya sebutsebut dari tadi). Jadi walaupun harga bahan makanan di luar sana naik, Pak Husein sih asik asik aja dengan harga paketannya yang Rp50.000,- itu tadi. Beliau juga cerita kalau banyak juga yang datang ke warungnya ini, padahal kalau mau dibilang lokasinya jauh dari kota. Selain itu ada kebiasaan para pengunjung yang datang rame rame kesini. Biasanya mereka datang sebelum dzuhur, makan siang lalu dilanjutkan shalat dzuhur disana (oh ya, saya lupa bilang disini ada mushalla juga!), selesai shalat dilanjutkan dengan pesan kopi, ada yang duduk santai sambil ngobrol ada yang baringbaring tidur siang di tikar, setelah itu shalat ashar dan dilanjutkan dengan makan lagi hahahah.. udah seharian dah tuh disana!

Iya juga sih, karena tempatnya yang jauh mungkin duluan lapar lagi kalau kelar makan udah langsung pulang aja. Dan angin semilir dan pemandangan yang segar itu memang bikin betah lama-lama disini. Besok-besok kalau mau kopdaran blogger, tempat ini cocok banget dah pokoknya. Tapi jangan harap ada WiFi gratis yaa, dapat sinyal untuk telepon dan sms saja udah syukur.

Jadi, ada yang mau datang ke Lombok buat nyobain makan siang di lesehan kelor ini?

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

27 Comments

  • Hastira November 20, 2015 at 7:51 pm

    wah ini sih nyaman banget ya secara viewnya bagus

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 1:22 pm

      Banget mbak :))
      Enak banget ini buat acara kumpul keluarga, kopdar atau sekedar santai menulis postingan mungkin.

      Reply
  • Akarui Cha November 21, 2015 at 12:24 am

    Wahhhh asik banget tempatnya, bikin ngiri. Jadi pengen duduk duduk sambil laptopan atau baca buku seharian di sana.

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 1:24 pm

      Ayo ke sini mbak ^_^
      Duduk berlama-lama pun tidak apa. Kalau tiba waktu shalat, bisa shalat di mushala yang sudah disediakan. WC dan kamar mandi pun tersedia. Ini bagusnya dibuatkan penginapan sepertinya yaa 😀

      Reply
  • evrinasp November 21, 2015 at 6:06 am

    wah ini sih bikin betah lama2 di sana, makan asik, istirahat juga asik, seru banget kalo bawa keluarga nih

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 1:44 pm

      Saya ngebayangin mbak evrina duduk santai disini sambil ngetik-ngetik draft postingan blog. Soalnya kalau ngeblog langsung disini sepertinya sinyal internetan gak mampu. Hihihihi…

      Reply
  • ijeverson.com November 21, 2015 at 3:45 pm

    cukup bersahabat yak harganya. ditambah pemandangannya yang indonesia banget.. poin plus deh

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 2:03 pm

      Bersahabat banget mas ^_^
      Setidaknya untuk ukuran tempat makan asyik di Lombok.

      Reply
  • Asop November 21, 2015 at 4:05 pm

    Kalo aku sukanya duduk di kursi. 😆 😆

    Tapi yang kayak gini sebenernya menginspirasi juga lho. Nanti aku mau nanem tanaman buah dan sayuran sendiri di halaman rumah ah. 😆

    Reply
    • andyhardiyanti November 24, 2015 at 7:05 pm

      Kalau duduk lesehan bawaannya pengen lanjut tidur siang sop 😀
      Ayo sop, terus lanjutkan buka warung kaya gini yaa. Biar besokbesok kalau ke Bandung, kita kopdaran di warungnya Asop aja 😉

      Reply
  • Lidya November 22, 2015 at 3:45 am

    gak nahan lihat sambelnya mbak, jadi bikin laper. tempat makannya juga enak ya

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 2:06 pm

      Hayuukk mbak, kita kopdaran di sini ^^ Sambil diskusi, sambil ngeblog, sambil santai bareng…hihihihi

      Reply
  • arman November 22, 2015 at 4:39 am

    pemandangannya bagus ya… seger…

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 2:06 pm

      Iya Man. Makanan dan minumannya juga seger man. Xixixixi

      Reply
  • pararang November 22, 2015 at 12:23 pm

    habis jalan2 ke blogna dggassing kemudian nyampe dimari. halo 22t, lama tak bertegur sapa. ehhheeee…. ttawwa besarmi ana’na.

    eh itu sambelnya kok bikin lapar ya

    Reply
    • andyhardiyanti November 22, 2015 at 2:24 pm

      Halo Ccang!
      Ketemu lagi :))
      Deh, masih tong dipanggil 22t. Xixixixi… Iya, besarmi ponakan k. Sudah TK A. Masih di Bogor kah? Kami bulan Juni kemarin sempat jalanjalan dikit ke Bogor, ke Taman Safari.

      Reply
      • pararang November 23, 2015 at 2:49 am

        ndak adami yg panggil 22t ko yoh? ehhehe
        sudah berubah ya jadi “bundanya sedja” ya.
        iyohhh masih di bogor ji…
        juni keknya sa lg di jogja waktu itu. lain kali kalo ke bogor lagi kabar2i sa ya

        Reply
  • Alris November 23, 2015 at 8:02 am

    Wah cakep nih tempatnya. Enak makan makan di belai angin sepoi dan memandang hijaunya perbukitan.

    Reply
    • andyhardiyanti November 23, 2015 at 4:26 pm

      Iya Mbak. Cakep banget banget. Tidur siang disitu enak tuh. Hehehehe

      Reply
  • Umar Fadil December 26, 2015 at 7:24 am

    Keren tempatnya, pemandangannya juga oke..
    Pasti betah tuh lama-lama makan sambil nyantai di sana

    Reply
  • Zahra Rabbiradlia January 1, 2016 at 3:01 pm

    Ini lebih nyaman tempatnya dibanding Warung Kelor di Pancor Lombok Timur. Smg bisa ke Lombok lagi, mau ke siniiii >.<

    Reply
    • andyhardiyanti January 1, 2016 at 5:14 pm

      Banget mbak…. Apalagi di sini sayur kelornya fresh from the pohon loh.. Begitu pesan, baru deh daunnya dipetik. Hihihihi.. Jadi jangan ke sini kalau emang udah lapar banget

      Reply
  • Zahra Rabbiradlia January 1, 2016 at 3:03 pm

    Waah lebih nyaman ini drpd Warung Kelor di Pancor. Smg bisa ke Lombok lagi, pengen ke sini >.<

    Reply
  • Medanfoodblog January 2, 2016 at 7:59 am

    wuuiihh keren, bahannya langsung dari kebun sendiri O.O

    Reply
  • Mugniar January 17, 2016 at 12:29 pm

    World’s Best Halal Honeymoon Destination –> kapan2 kayaknya saya harus coba yang ditawarkan Lombok utk honey moon. Tapi keknya masih lama, nunggu anak2 besar semua dulu hehehe

    Ikan bakarnya mo saya …. sambalnya juga …. menggoda sekali 😉

    Reply
  • Rach Alida Bahaweres January 25, 2016 at 7:10 am

    Kalau ingat daun kelor, keingat makan sayur daun kelor. Hihi . Pemandangannya bikin adem nih. Hmm belum ke Lombok. Moga kapan-kapan bisa mampir 🙂

    Reply
  • Rumah Makan Bengkel: Murah Meriah Khas Sasak – Blognya Andy Hardiyanti December 3, 2016 at 3:38 am

    […] kurang menjadi faktor pendukung suasana panas di sini. Jadi jangan bayangkan sejuknya suasana makan lesehan di atas bukit, di tepi sawah maupun full AC-nya restoran. Tapi tenang saja, crowded–crowded begini […]

    Reply

Leave a Comment