Oleh oleh dari Makassar

oleh2

Apa yang paling saya rindukan dari kota Makassar? Ya, makanannya. Saya mengecek satu persatu postingan di blog ini yang membahas Makassar sejak saya berpindah ke Mataram, nyaris semuanya diawali dengan petikan kalimat di atas. Pallubasa Serigala, Coto Nusantara, Coto Gagak, Sop Saudara Irian, Mie Titi, hingga Jalangkote dan Lumpia Lasinrang. Aih, kuliner-kuliner Makassar yang ngangenin! Karena belum ada kesempatan untuk berkunjung ke Makassar, maka setiap kali ada keluarga yang akan ke sana sekembalinya harus siap membawa pesanan saya.

Bapak, Ibu dan suami saya memang dalam setahun pasti saja ke Makassar. Tidak bisa dibilang bolak balik Mataram-Makassar juga sih, karena ya itu paling 1 atau 2 kali saja mereka berangkat dalam setahunnya. Pesanan saya sih tidak muluk-muluk ya (padahal nyusahin), saya tidak minta souvenir ataupun oleh-oleh non-makanan seperti yang didambakan banyak orang. Makanya tempo hari saat ada teman yang pulang liburan ke Makassar dan menghadiahkan saya selembar kaos bertuliskan ‘Pantai Losari’ langsung saya tolak terima, sambil ngomel-ngomel ke dia kenapa tidak kabari kalau ke Makassar #kemudiandigampartemansendiri. Ya soalnya kalau saya tahu kan saya bisa pesan apa kek gitu. Oh iya, jadi makanan yang saya sering minta sebagai oleh-oleh pesan itu adalah Pallubasa Serigala, Jalangkote dan Lumpia Lasinrang. Nah lo banyak benar? Iya.

Pallubasa Serigala

Apa itu Pallubasa Serigala? Pallubasa Serigala adalah Pallubasa yang dijual di Jalan Serigala #gakmaurepot. Eh, iya. Serius. Jadi Pallubasa Serigala atau yang kerap disebut Palbas Serigala ini memang pallubasa yang ngetren di Makassar. Warungnya ya itu adanya di Jalan Serigala. Pallubasa Serigala terbuat dari jeroan kerbau, kalau mau sih bisa request dagingnya. Nah, terus disiram kuah gitu. Serupa coto, tapi bedanya sih Pallubasa ini lebih kaya akan rempah-rempah. Selain itu, sebelum disajikan Pallubasa juga akan ditaburi kelapa sangrai dan bila diminta, maka akan ditambahkan kuning telur ayam kampung mentah (biasa disebut alas). Mentah? Hihihi iya. Ngeri gak tuh? Gak dong! Enak malah..

Jpeg

Pallubasa Serigala + Alas yang sudah disajikan di rumah

Pallubasa biasanya disantap dengan nasi putih, berbeda dengan coto yang disantap dengan ketupat. Jadi udah kebayang kan ya bagaimana bentuknya si Pallubasa Serigala ini? Bawanya gimana dong? Biarlah yang bawain yang mikir yaa #eh. Selama ini saya sudah lima kali dibawakan oleh-oleh Pallubasa Serigala dari Makassar. Biasanya sih dibawakannya pakai termos gitu atau masih dengan bungkusannya. Jadi terima kasih banyak yaa buat yang sudah repot-repot tentengin plastik kresek atau termos dari Makassar sampai Mataram demi saya bisa makan palbas lagi. Si penjual palbasnya juga pinter nih, soalnya bungkusnya ya dipisah-pisah gitu. Jeroan, kuah palbas, dan kelapa sangrai masing-masing dibungkus dengan bungkusan berbeda. Untuk telur ayam kampungnya saya gak setega itu juga kok minta dibawakan dari Makassar ๐Ÿ˜€ Jadi di rumah udah siap-sedia dong setiap kali ada kabar bahwa Pallubasa Serigala akan datang.

Jalangkote Lasinrang

Selain Pallubasa Serigala, makanan lain yang jadi pesanan saya yaitu Jalangkote Lasinrang. Kenapa disebut Jalangkote Lasinrang? Jawabannya masih sama ya: karena dijualnya di Jalan Lasinrang. Hihihi. Maaf teman-teman pembaca, saya mah orangnya gak serius nulis ulasan. Kalau curcol saya serius #eh. Jalangkote ini cemilan dari Makassar yang bentuknya kayak pastel. Tapi kalau pastel kan kulitnya kayak roti gitu, nah jalangkote ini gak. Didalamnya ada macam-macam isian, mulai dari wortel, kentang, bihun, tauge dan masih banyak lagi. Untuk menyantapnya, cocoknya nih dengan sambal khusus si jalangkote yang bentuknya cair dan terbuat dari campuran cabe dan cuka.

Jpeg

Jalangkote Lasinrang yang sedang digeledah ๐Ÿ˜€

Biasanya bawa jalangkote ini lebih repot dari bawa Pallubasa Serigala. Soalnya lebih cepat rusak. Solusinya sih ada, kata mbak-mbak penjualnya itu kalau mau dibawa jauh bagusnya jalangkotenya dipesan malamnya. Belinya yang digoreng setengah matang saja. Terus simpan di kulkas. Baru deh dibawa keesokan harinya. Nanti begitu mau dimakan, baru digoreng lagi. Tapi solusi itu belum pernah saya terapkan. Jadi pas beli ya beli aja. Belinya pun saat mau ke bandara. Begitu tiba di Mataram siap dimakan deh ๐Ÿ˜‰ Meskipun karena kendala jadwal pesawat, biasanya ada aja aroma lain yang udah kerasa.

Lumpia Lasinrang

Jpeg

Lumpia Lasinrang

Lumpia Lasinrang ini dijualnya di tempat yang sama dengan Jalangkote tadi. Isi lumpia ini adalah campuran bengkoang dan wortel. Sambalnya pun berbeda dengan jalangkote, kalau sambal jalangkote itu berbentuk cair maka sambal lumpia ini kental. Nah, kalau ditanya apa bedanya dengan lumpia yang ada di Semarang saya sih belum tahu juga. Soalnya saya belum pernah mencoba yang namanya lumpia Semarang. Mungkin ada yang mau endorse lumpia Semarang? #eh

Yang paling bikin gemas sama oleh-oleh ini ya itu: nunggu datangnya lama bener, belum lagi deg-degan bakalan sempat beli apa gak (tentunya disesuaikan dengan edisi kejar-kejaran waktu pesawat) eh giliran tiba kok ya habisnya cepat banget ๐Ÿ˜‰ #kemudiankangenMakassarlagi. Makanya nih ya, resolusi saya di tahun 2016 ini mau pulang ke Makassar. Mau wisata kulineran sepuasnya! #ngeceksaldorekeningdulu. Yang namanya mall kayaknya skip aja deh, ya kan Mataram juga udah punya mall. Heheheh..

Kalau teman-teman gimana, ada yang suka juga dengan kuliner Makassar?

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

14 Comments

  • Alris December 28, 2015 at 12:17 am

    Kalo saya makan coto sering dengan nasi, ๐Ÿ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti December 28, 2015 at 4:07 am

      Saya juga mas. Kalau ketupatnya gak ada ๐Ÿ˜€

      Reply
  • berbagifun December 28, 2015 at 12:30 am

    heuheuheu Makassar.. Lokasi bulan madu, beberapa tahun lalu.
    tapi cuma sedikit kuliner yang kucicipin,
    masih penasaran ama Jalangkote ๐Ÿ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti December 28, 2015 at 4:08 am

      Ecieee.. orangorang bulan madunya di Lombok, ini malah ke Makassar ๐Ÿ˜€
      #sudahbosandenganLombok

      Kapankapan ke Makassar lagi bang, icipicip kuliner di sana. Terus posting di blog berbagifun #eh

      Reply
      • berbagifun December 28, 2015 at 8:12 am

        udah pernah, tapi cuma mie titi ama pisang epe, heuheuheu

        Reply
  • Mugniar December 28, 2015 at 4:40 am

    Hihi nyusahin itu namanya Mama Sedja …. lha berkuah/bersaus semua … bawanya harus hati2 wkwkwk

    Reply
    • andyhardiyanti December 29, 2015 at 7:39 am

      Wkwkwkwkw iya banget kak. Bikin susah! Saya tunggu kak Niar ke sini yaa, bawakan k’ palbas. *kemudianlogatmakassarnyakeluarlagi

      Reply
  • DiyahIfada December 28, 2015 at 3:04 pm

    wah sama bebh, kangen Makassar itu terutama sama kulinernya, nambah daftar ahhh masih ada pisang epe di losari, kapurung, es pisang ijo, ikan bakar #gaksanggup

    Reply
    • andyhardiyanti December 29, 2015 at 7:34 am

      Jiahhh, ini siapa sih dari kemarin ninggalin komentar pakai beb-beb melulu ๐Ÿ˜€
      Hahahaha iya, lupa… Ulu Juku juga yaa!

      Reply
  • Arinta Setia Sari December 29, 2015 at 3:34 pm

    Di Jogja yang pernah saya coba kuliner Makassar cuma Coto. Udah terkenal banget mah itu…
    Namanya unik ya Pallubasa serigala…

    Reply
    • andyhardiyanti December 30, 2015 at 4:13 pm

      Kalau Coto Makassar memang biasanya ada dimana-mana. Cuma ya tentu beda rasanya sama yang beneran di Makassarnya hihihi… Nah, Palbas Serigala ini nih yang susah nyarinya ๐Ÿ™

      Reply
  • fajr January 3, 2016 at 1:24 am

    jalangkotenya sepertinya enak begitu..

    Reply
  • Kedai Kopi Arumbu: Perihal Kopi, Obrolan Dan Bukubuku – Blognya Andy Hardiyanti January 24, 2016 at 6:08 am

    […] susu, susu, teh, teh susu, dan yang paling laris adalah Sarabba. Sarabba merupakan minuman hangat khas Makassar yang berbahan dasar jahe. Bisa dibilang mirip Wedang Jahe maupun Bajigur, perbedaannya adalah […]

    Reply
  • Mukhsin Pro February 22, 2016 at 9:28 am

    Ada yang lebih khas lagi, namanya Nasu Palekko. Tapi bukan asli Makassar sih.

    Reply

Leave a Comment