Tak Ada Palbas-Apong pun Jadi

 

Amel mau ke Makassar!!

Seorang blogger asal Jember yang sekarang lagi kerja di Bau-bau akan datang ke Makassar. Sebut saja Amel, sebab memang demikian namanya. Tanggal pasti perihal kedatangannya belumlah ada. Tapi sudah terngiang-ngiang suasana kopdar di kepala saya. Kopdar pertama dengan blogger dari luar Makassar sejak blog ini menggunakan domain sendiri. Aihh, tentu menyenangkan!

 

Aseeekk...beneran jadi datang ^__^

Setelah berkomunikasi lewat pesan di Facebook, Amel mengabarkan bahwa Ia akan datang tepat sehari setelah lebaran Idul Adha. Berbagai rencana kopdar pun kami diskusikan. Saya tawarkan Amel untuk mencoba kuliner Makassar seperti seafood, coto, pallubasa dan yang lainnya. Tapi rupanya Ia memilih satu saja (ya iyalah! Masa semuanya mau diborong masuk ke perut ;D), Pallubasa! Ya, sebab rekan-rekan di kantornya yang pulang dari dinas di Makassar selalu menjadikan Palbas sebagai bahan perbincangan di sana. Belum ke Makassar kalau belum menyantap Pallubasa. Rupanya Amel memang tidak salah pilih, karena rekan kopdarnya ini (sebut saja Mama Rani ;p) adalah penggemar Palbas, tepatnya Palbas Serigala.

Rencana sudah matang, tinggal tunggu tanggal mainnya. Tapi ah! ada saja kendala. Berawal dari saudara saya yang pulang kampung dan meninggalkan rumahnya kosong tak berpenghuni, Atoknya Rani yang mau selesaikan disertasinya di rumah kakak saya, karena sendirian di sana dan tidak mungkinlah beliau merayakan Idul Adha tanpa siapa pun.. jadilah saya, Papa Rani, dan Rani mengemas barang seadanya untuk bermalam di sana, di rumah kakak saya. Idul Adha yang sunyi memang.. si pemilik rumah sekeluarga berada di Kabupaten Jeneponto, sedangkan Niniknya Rani dan 2 orang kakak saya tinggal di Mataram.

 

Pulang Shalat Ied- Rani, Papa, n Atok

Saya sudah bilang sebelumnya pada Atok Rani bahwa besok akan kedatangan sahabat dari Bau-bau. Saya juga sudah berjanji akan menjemputnya di bandara. Maka malam hari setelah Idul Adha, kami pun berpamitan. Tiba di rumah saya baru sadar, batere hp saya habis. Habis total. Saya cari charger di tas tidak ada. Aih, sepertinya tertinggal di rumah kakak saya tadi. Bagaimana ini.. Amel mungkin saja mengirim sms ke hp saya. Mau ambil charger, rumah kakak saya itu cukup jauh dari sini. Saya cek pesan di fb sekadar memastikan jadi atau tidaknya Amel ke Makassar besok. Dan syukurnya saya mengirim pesan! Karena rupanya Amel sempat resah dan gelisah (halah!) karena smsnya tak kunjung saya balas. Saya juga cerita sama Amel perihal hp saya yang lowbat dan charger yang tertinggal itu. Lalu bagaimana besok di bandara? Lihat besok saja dah, insya Allah ketemu (ketemu Amel maksudnya, bukan charger..).

 

HP lowbat...arrrghhhh..besok gimana??

Shubuh tanggal 7 November saya cek pesan di fb lagi. Amel sudah siap-siap menuju bandara. Saya cuma bisa pantau dia lewat internet. Mudah-mudahan pesawatnya tidak delay. Tepat ketika Amel sudah tidak ngetweet lagi dan saya hubungi hpnya lewat telepon rumah yang ternyata sudah tidak aktif, langsunglah kami bersiap-siap menuju bandara. Saya masih mikir, Amel itu seperti apa ya.. saya bisa kenal gak nanti.. Padahal sudah lihat beberapa fotonya di blog ;D. Tiba di bandara saya baru saja mau turun di terminal kedatangan, Papa Rani mau ke tempat parkiran. Eh, pas turunin kaca..kita lihat seorang perempuan, berjilbab, mungil, pakai tas ransel dan nentengin sebuah kantong plastik yang belakangan saya tahu bahwa itu adalah oleh-oleh buat saya ;) Yap! itu Amel!

Alhamdulillah, ketemu juga sama kawan blogger ini meskipun tanpa bantuan Hp. Oh iya, sebelumnya saya bilang kalau Amel mungil kan? Betapa tidak, untuk pertama kalinya saya bisa berbangga hati merasa jadi orang berpostur tinggi. Dulu-dulu waktu jaman SD, SMP, SMA..tinggi saya standar saja, masih banyak teman-teman yang tingginya minta ampun di atas saya -___-” Gak nyangka kalau si CPNS ini benar-benar imut..hehehe..

Tujuan pertama kami adalah Pallubasa Serigala. Sungguh mengecewakan, rupanya Palbas Serigalanya belum buka. Apa kami yang terlalu pagi ya datangnya? Perjalanan pun dialihkan sementara ke anjungan pantai losari. Kami menyempatkan diri sarapan pisang epe di sana (padahal udah lapar bener -__-) dan tak lupa foto-foto sejenak. Dari anjungan kami kembali ke jalan Serigala, berharap warung Palbas Serigala sudah buka. Tapi eh ternyata belum buka juga. Perjalanan dilanjutkan lagi ke tempat pesanan Amel sebelumnya. Gramedia! Saya memilih ke Gramedia Mal Panakkukang karena sepertinya di sana sedang ada promo diskon untuk buku-buku tertentu (#ihik, gila promo!). Wuihh, senang rasanya bisa datang sepagi ini ke Mal! Bisa milih mau parkir dimana aja ;D

 

milih-milih buku di Gramed

Rani pilih buku ini aja deh..

ehm..foto bareng Mama..

Bolak balik temenin Amel pilih-pilih buku (saya gak ikutan beli, 2 hari yang lalu udah sih soalnya ;D). Sampai di kasir orang-orang pada heran kayaknya, ini anak pagi-pagi gini ngeborong buku. Mau sarapan buku kali ya? Huahaha, si Amel beli buku ini itu yang total belanjaannya 350an ribu #eh.. (yang ini diceritain juga). Ok, balik dari Gramedia perut saya sudah sangat dangdutan. Lapar! Mudah-mudahan sudah bisa menikmati Palbas. Ini sudah jam 11, warung Palbas Serigala seharusnya sudah buka. Dan… jeng jeng jeng.. tiba di sana saya malah dapat pemandangan ini:

 

MAAF, ANDA BELUM BERUNTUNG -___-

Seorang tukang becak melintas di samping kami dan mengatakan bahwa warungnya baru akan buka besok. Lihat rundown acara kegiatan Amel selama di Makassar, sepertinya waktu untuk jalan-jalan memang cuma hari ini, sebelum Amel check in di hotel. Ya sudahlah, mungkin memang belum rezeki kami menikmati Palbas bersama. Kami akhirnya menuju warung Coto Nusantara, salah satu makanan favorit saya setelah Palbas. Yeee..tutup juga -___- Eh iya, baru ngerti warung-warung berbahan dasar daging sapi ini pada tutup kan karena lagi momennya Idul Adha ;D. Terus makan siang dimana dong??? Apong! Yap, Rumah Makan Seafood Apong. Jadi di sana kita berempat makan, minum, cerita-cerita, dan apa lagi ya? Foto-foto! Ini fotonya:

 

Makaaaan ^__^

ini sambelnya ;P

main-main bareng Rani dan bebeknya ;D

Bukti KOPDAR! ;D

Saking laparnya saya sampai lupa sudah makan berapa piring di Apong. Wkwkwkwk.. si Amel sih diam-diam aja lihat teman barunya yang aneh ini. Jam sudah menunjukkan pukul 12 lewat. Sudah saatnya mengantarkan Amel ke Hotel Mercure (bener gak ya tulisannya?). Dadaaa Amel… Makasih kopdarannya..jalan-jalannya..dan kacang mentenya ^__^

 

TAK ADA PALBAS, APONG PUN JADI ;)

29 thoughts on “Tak Ada Palbas-Apong pun Jadi

  1. rusydi

    sibuk sekali ya. menyenangkan banyak rutinitas gitu. pengen ke toko buku, pengen jalan2 sama anak istri jadinya. salam. semoga sehat dan sukses selalu

    Reply
  2. Pakde Cholik

    wah amel borong buku ya untuk hadiah giveawaynya.
    mungil, saya sudah lihat foto2 di blognya, tapi nyalinya besar.

    Kopdar tanpa makan2 emang kurang asyik ya.

    Salam hangat dari Surabaya

    Reply
  3. Amela

    asik,.. udah ada liputan kopdar versi mama rani..
    semoga lain kali kita beruntung buat makan pallubasa bareng ya mbak, heheh

    dan si rani, ah sungguh lucu sekali, bkin kangen ih

    Reply
  4. Mugniar

    Aih senengnya yang barusan kopdaran.
    Salam kenal Amel …
    Amel senang borong buku yah.
    Besok2 kalo buku solo saya dah terbit, dibeli yah ^_*
    #Ups … sorry mama Rani, numpang promo di sini#

    Reply
  5. nique

    itu sambelnya ada 5jenis???
    duh, jadi pengen ikut nyicipin,
    tapi harus ke makassar ya?
    inilah enaknya jadi blogger ya
    mo ke kota mana aja pasti ada blogger
    dan bisa ketemuan
    syukur2 ditraktir hihihi *lirik pakde*

    Reply
  6. naya Elbetawi

    Wuuiihh…….kapan ya bisa jalan2 ke Makkasarr..? :) mupeng bangettt,,,pengen tau rasanye dipantai losari trus makan pulbas srigala <–moga rasanya kaga seserem namanya :p hihiii

    lam ukhuwah mama Rani ^__^

    Reply
  7. Masbro

    Benar benar cerita yang komplit dari awal sampai akhir..

    Ohya, saya malah tahu wajah Amel yang jelas justru di sini, hehehe.. Amel mirip banget sama mamanya (kapan hari pernah ketemuan sama mamanya Amel)

    Reply
  8. Asop

    Hohoho kalo Amel sih saya gak heran tujuan utamanya pasti ke toko buku. :D

    Selain dia suku buku, kata dia di Bau Bau gak ada toko buku. Kasihan dia, kurang hiburan di Bau Bau… :(

    Reply
  9. Pingback: Seven Shadow and The Versatile Blogger | Andy Hardiyanti Hastuti

  10. Pingback: Jejak Kopdar | sedjahaerani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>