PR Sekolah Dasar

PR blog ini mengkhususkan kejadian sewaktu masih Sekolah Dasar. Berawal dari blognya kang MT yang memulai kembali kegiatan mengerjakan PR blog yang sudah lama tidak diadakan lagi oleh para blogger dengan niat menjalin silaturahim dan update blog. Dan kemudian saya mendapatkan PR ini dari seorang CPNS di kota Bau-bau sana, sebut saja Amel. (Ngopas, tapi diedit dikit-dikit..qiqiqi)

Flashback

Beberapa hari setelah saya menamatkan pendidikan di Taman Kanak-Kanak, Bapak saya dapat surat pindah tugas ke Ambon. Maka kami pun (Saya, Kak Diyah, Bapak dan Mama) berangkat ke tempat yang dituju. Pada saat itu saya berusia 6 tahun. Jadilah saya memulai kehidupan sekolah dasar di kota Ambon. Saya tercatat sebagai siswa SD Negeri I Sirimau-Ambon yang masuk di tahun ajaran 1997-1998. Sehari sebelum kerusuhan, entah mengapa saya ikut Mama berangkat ke Kabupaten Dompu untuk menjenguk Nenek yang sedang sakit di sana. Tidak pernah terbayangkan bahwa esoknya saya tidak akan pernah lagi melihat Ambon seperti sebelumnya. Ia, Ambon yang seperti saya lihat dulu. Sekarang tentu saja sudah berbeda. Sebuah peristiwa yang kalian semua tentu tahu akhirnya menjadikan kami segera kembali ke Makassar (diawali dengan kepulangan Saya dan Mama, menyusul Kak Diyah dan Bapak). Sekolah saya di sana hanya sampai kelas II cawu III.

foto waktu kelas V.1 pas lagi acara maulid

foto sebulan yang lalu..mana saya? saya yg jeprettt -__-

Tiba di Makassar, Bapak sibuk mencarikan sekolah sana sini untuk saya. Akhirnya jatuhlah pilihan kami pada SD Negeri Mangkura I Makassar. Sekolahnya besar sekali dan termasuk sekolah unggulan saat itu *eh, saat ini juga..hehe. Bangunannya sih memang besar, tapi kalau dipikir-pikir sebenarnya sekolah itu sempit lho. Jadi gini, di sana itu sekolahnya sekompleks. Namanya SDN Kompleks Mangkura, di dalamnya ada 5 sekolah. Saya ulang: LIMA SEKOLAH SAUDARA-SAUDARA! Mulai dari SDN Mangkura I sampai IV dan SDN Inpres Mangkura. *untungnya tidak sebanyak seasonnya sinetron Tersanjung ;D. Satu sekolah itu lagi dibagi atas 2 jenis kelas tiap tingkatnya, misalnya kelas I..kalau di Mangkura I namanya kelas I-1 dan I-2, di Mangkura II namanya kelas I-3 dan I-4 begitulah selanjutnya sampai pada Inpres Mangkura dengan namanya kelas I-9 dan I-10. Waktu itu kan saya anak baru di kelas II, pas disuruh milih kelas II-1 apa II-2 yang saya mau, saya pilihnya kelas II-1. Keluarga yang gak tahu nama-nama kelas di kompleks sekolah ini sering bilang hebat ya, si Tutut..bisa masuk kelas II-1 dari 10 kelas yang ada. Itu pasti kelas unggulan. Oh iya, jangan tanya berapa banyak isi murid dalam kelas saya ini. Kalau saya tidak salah hitung, jumlahnya ada 67 orang! Banyak? Iya! Rame dong kelasnya? Banget! -__-”

Guru Favorit

 

Jamaaaahh...ooo jamaaahh..iyeee' (sumber: aryadi.info)

Saya dan teman-teman lebih sering menyapa beliau dengan nama Ustadz Nur. Guru agama kami yang punya nama lengkap Muhammad Nur Maulana ini selalu tampil dengan gayanya yang kocak, seru plus interaktif dalam mengajar sehingga membuat murid-muridnya makin bersemangat. Sebenarnya dia bukan guru agama kami, hanya saja kalau guru utamanya tidak datang, dialah yang akan menggantikan. Ustadz Nur ini memang kreatif, sejak dulu ada saja yang dia buat untuk jadi media belajar agama kami. Bikin komik mini yang ceritanya berkaitan dengan materi pelajaran kami-lah.. bikin stiker yang isinya doa-doa untuk kami hafal..dan lain lain. Ah, tak heran jika beliau diidolakan oleh murid-muridnya dulu, bahkan mungkin ‘Anda’ jadi salah satu idolanya kini :D

Guru Killer

Alhamdulillah sewaktu sekolah di Makassar saya tidak begitu merasakan kekilleran seorang guru. Mungkin ada tapi saya sudah lupa. Tapi kalau pas di Ambon sih memang ada. Lupa saya namanya. Beliau kalau ada yang tidak kerja PR langsung dapat hukuman tangannya dipukul pakai penggaris. Penggarisnya itu ditegakkan terlebih dahulu. Jadi sakitnya luar biasa. Pengalaman ya,Mama Rani?

Teman Bolos

Saya tidak pernah bolos sewaktu SD (SMP dan SMA juga gak pernah). Mau bolos gimana lha rumahnya jauh benar dari sekolah. Pulang-pergi sekolah pakai mobil antar-jemput. Saya paling tidak tahu jalur angkutan kota waktu itu. Jadi kalau bolos juga mau kemana~ hehehe

Teman Berantem

Cowok! Sekarang udah terdampar di salah satu Universitas di Jawa Tengah sana. Nyadar woy! Nyadar..hehe. Ini bukan teman berantem sih. Teman rese’ aja ya kayaknya :D Haha..hobinya ngejekin saya melulu. Saking seringnya dia ngejek saya, sampai lupa deh apa aja bahan-bahan ejekannya dia dulu. Kemudian pernah suatu hari sepulang sekolah saya sudah jengkel karena diejekin terus, jadilah hari itu saya berantem. Lupa juga gaya berantemnya gimana. Yang jelas saya berhasil pegang (baca: tarik) kerah bagian depan bajunya terus di bagian leher bajunya tuh saya lihat bordiran bertuliskan ‘Pasko’. Ahahahaha, saya mau ketawa kalau ingat ini! Pulang sekolah saya langsung cerita sama kakak-kakak saya: Kak, tau ndak! Anak yang sering ejek tutut itu tadi abis tutut pukulin, tutut tarik kerah bajunya. Eh, bajunya merk Pasko lho! *dan kakak-kakak saya pun diam sejenak, lalu TERTAWA TIDAK JELAS karena dengar cerita adiknya ini*. Pasko itu merk pakaian sekolah yang terkenal disini, kualitas pakaiannya nomor 1 dan harganya pun selangit. Terus kenapa tut kalau bajunya merk Pasko? :D

Jajanan Makanan/Minuman Favorit

Uang jajan saya waktu SD dulu Rp2.000,00. Alokasinya adalah seribu buat beli roti bakar isi milo, lima ratus buat beli Coca Cola yang dijual di plastik kecil dengan jumlah es yang SANGAT BANYAK, coca colanya mungkin cuma satu sendok ;D *gak gitu amat kali Mama Rani.. dan lima ratus sisanya buat beli bakso tusuk. Lima ratus dapat 2 pentolan bakso. Biasanya seribu yang buat roti bakar itu saya pakai juga buat beli Keju Kraft Lembaran di penjual burger. Iya, kejunya doang.. soalnya harga burgernya waktu itu mahal benerrr..uang jajan saya gak cukup :D

Jajanan Mainan Favorit

Aduh, saya gak pernah dah jajan mainan. Uangnya gak ada ;D. Paling dulu pernah ditraktir Tamiya, Barbie, dan beberapa mainan keren lainnya yang dijual di toko mainan dekat sekolah saya. Itu yang traktir ya orang yang lagi PDKT sama kakak saya. Hahaha.. mau dekatin kakaknya mesti hadapi adeknya dulu. Adeknya banyak maunya gini..hihi

Sepatu Favorit

Sepatu saya dulu merknya paling sering New Era. Soalnya Mama saya bilang New Era itu sepatunya bagus, kuat, dan awet. WOW! Mama lagi ngiklan ya?

Tas Favorit

Export! Tas saya semua merknya export. (Semua? Padahal cuma 2 ;D) Baik tas yang dibeli sendiri ataupun tas turunan dari kakak-kakak saya. Soalnya -lagi lagi kata mama- ndak usah cari merk lain, export itu tasnya awet, kuat, dan bagus desainnya. Hadoh! Ngiklan lagi,kan?

-

Alhamdulillah, selesai sudah PR ini.. yang namanya ada di bawah, mohon buat postingan dengan judul yang sama sesuai pengalaman kalian masing-masing. Tolong jangan sama persis dengan pengalaman saya #ehh..

  1. Kakak Ahmad Apdy
  2. Kakak Rara
  3. Kakak Mugniar
  4. Kakak Lambertus Hermawan
  5. Kakak Tarry

36 thoughts on “PR Sekolah Dasar

    1. A. Arif Wangsa

      Gimana gak nangis, mama Rani. Soalnya teringat waktu di SD saya yang paling sering disuruh stand-up di depan kelas karena susah menghafal perkalian 1-10. Huhuhu! Aib… Aib…
      Hahahahaha
      eh, tapi sekarang sudah hafal kan?

      Reply
  1. Zilko

    Wuih, sekelas ada 67 orang? Rame banget pastinya ya!!! Udah gitu seangkatan ada 10 kelas lagi. Berarti seangkatan ada 600an orang dong? Kalo ada 6 kelas, berarti satu sekolah ada 3600an anak? Wedew….
    iya..rame benerr.. Terasa banget ramenya kalau pas upacara atau pas senam pagi hari Jumat..ckckck..

    Reply
  2. Adi

    ya tuhan banyak sekali, aku dulu cuma 29 anak saja, hehehe gitu udah rame bin heboh..
    banyak banget emang -__- paling repot itu kalau pas sesi baris berbaris sebelum masuk kelas..ya Allah barisannya panjaaaang bener!

    Reply
  3. Evan

    owalah… beneran toh mama rani gurunya ustd ya itu, ckckck… jamaah.. oh jamaah..
    beneran kakak evan… beliau itu guru saya.. suerr deh! Coba aja tanya langsung ma orangnya… ustadz..ooo ustadz… ;D

    Reply
  4. amela

    hahhaha.. pintar.. dapat seratus deh..
    iya, tas export itu emang awet.. tapi saya baru dibeliinnya pas SMP.. sampe SMA masih bagus kondisinya
    bahkan sampe saya kuliah, tas itu masih dipake adek saya..
    EXPORT, pilihan kita semua! yeah!~ heehe

    Reply
  5. Nchie

    Wow ada Ustadz Nur..
    Beneran ya Mama itu gurunya?
    *tambah penasaran*
    beneran teh nchie ;) Malah saya dengar-dengar sampai sekarang beliau masih menyempatkan diri untuk mengajar kalau sedang ada di Makassar..

    Reply
  6. nanairo namida

    saya mau donk dikasih pr juga
    tunggu aja ya, nanti dapat bagian kok dari teman-teman yang lain. Saya juga pengen dapat waktu teh Nchie bikin postingan ini, ternyata dari 5 orang yang disebutkan gak ada nama saya. Eh, ternyata dapatnya dari Amel ;)

    Reply
  7. Mugniar

    Hmm .. ide tulisan menarik … nanti dicoba yah .. sampai kapankah?

    Sy lg mengerjakan sesuatu, nda bisa lagi terlalu begadang krn kesehatan lg menurun.

    Sama itu SD ta’, tp waktu sy namanya masih SDN Komp. Mangkura, sebanyak itu mama Rani semuanya digabung di SDN Komp. Mangkura. Satu kelas isinya 60-an anak, bayangkan mi itu, kayak pasar ramenya tp isinya anak2 semua he he he
    Oooh ustadz gaul itu dulu guru agamanya Mangkura .. wow .. baru tau saya
    Oooo…kakak anak mangkura juga toh ;) weitss…senior k.. angkatan berapami itu?
    iya, kapan-kapanpi kita selesaikan kalo ada waktu ta’ ^_^

    Reply
    1. Mugniar

      Weh … pernah maki’ cerita saya angkatan berapa … jangan mi lagi diulang :D

      Tawwa, dicetak tebal mi reply-nya … :)
      angkatan masuk kuliahnya itu yang kita cerita dulu,kk… *hitungmi sendiri mama rani..*
      iya dong, cara balas komennya udah diganti..

      Reply
  8. alkahfi

    wah2 ternyata yg punya blog ini muridnya ust.Muhammad Nur Maulana .. oh ya mbak trims sdh berkunjung di rumah maya saya ya
    he eh..satu dari sekian banyak muridnya ustadz nur. Beliau tak hanya ngajar di SD Mangkura, tapi juga di beberapa SD lainnya..

    Reply
  9. Susindra

    Ternyata ustad beken itu gurunya mama Rani, to? Ga kebayang serunya pelajaran Agama. Sampai bikin stiker atau komik gitu. Keren…
    iya, kakak..seru banget kalau beliau yang ngajar ;)

    Reply
  10. muamdisini

    oohh…Ustadz Nur dulu pernah jadi gurunya mba yah?…hehehe…
    wah beruntung sekali yah mba..gimana rasanya ketika guru SD kita jadi terkenal…
    merantau membuat saya jarang sekali bisa ikut ke acara reunian kawan SD, untungnya sekarang media komunikasi sudah banyak, bisa mempererat tali silaturrahim..
    gimana ya rasanya? senang aja, beliau sekarang udah makin melebarkan sayapnya dalam urusan ‘menyampaikan walau satu ayat’…alhamdulillah :)

    Reply
  11. bensdoing

    gurunya ganteng2 ya mb :-D
    nampaknya mb ‘sedikit’ dibawah sya nich, klo utk urusan jam terbang :-D
    nice memories :-D
    gurunya ganteng2? ustadz nur maksudnya? foto guru saya di postingan ini kan cuma satu..hehehe
    trus jam terbang yang mana ini maksudnya ya? :D

    Reply
  12. sulung

    wah, masih punya foto waktu SD ya mbak? *geleng2Kepala
    ternyata ustad Nur guru agama mbak dulu ya
    iya, itu foto waktu masih jaman kamera film. Abis dicetak, terus discan deh..biar bisa awet.hehe

    Reply
  13. Raradenanna

    aduhh…mama rani ini ngasih PR saya pula -__-”
    tapi tak papa lah…
    batas waktunya nggak adakan mamarani sayang???
    nanti saya posting lah…
    tunggu yahhh *wink*
    gak ada batas waktunya, tants raaa. Tapi jangan kelamaan yo ;p
    Mama Rani mengerti kok tants raa lagi sibuk sama tugas-tugas kempusssss..hihihi

    Reply
  14. Mugniar

    Mama Rani … tolong link blog asal-muasal PR Blog ini mana yah .. saya browsing ke blong-nya kang MT, dapatnya: http://blogdetik.com/Blogdetik.html .. isinya ‘maintenance in progress’ … supaya kalau ngajak orang … mrk jg semangat ikut ngerjain :)
    Linknya kang MT yang ada di postingan ini udah benar kok. Kalau kemarin-kemarin pas diklik muncul halaman ‘maintenance in progress’ itu karena pihak blogdetik emang lagi ngadain maintenance. Jadi semua blog yang di blogdetik bakal menampilkan halaman dengan info seperti itu.

    Reply
    1. Mugniar

      Oya kalo dapat link-nya tolong dikasih di FB yah … krn sy nda tahu kalo komen ini sdh dibalas :)
      Thanks
      Itu linknya udah ada di postingan PR saya,kakak.. yang mataharitimoer.blogdetik.com… udah bener kok itu linknya,kak ;)

      Reply
  15. MT

    wow, ternyata ustadz Nur adalah gurumu. hebat! senangnya bisa makin banyak yang ngerjain PR. tujuannya cuma 1: menjaga semangat update. :)

    soal maintenance, memang selama tanggal 4-7 blogdetik sedang perbaikan server, jadi blog saya ikut-ikutan tak bisa terbuka.

    jabat erat!
    MT

    Reply
  16. Pakde Cholik

    Eee ketemu pak ustadz disini
    saya suka tauziahnya lho
    Dan salut kepada para selebriti yang pintar mengaji.

    Salam hangat dari Surabaya~Kota Pahlawan
    salut juga kepada prajurit yang pintar ngeblog…sering juara GA..kreatif dan penuh semangat ;D
    salam hangat dari Makassar~Kota Pallubasa ;p hihihi..

    Reply
  17. Fa

    wew PR ku berasal dari Makassar ternyata… kakak saia jg kelahiran Makassar tp kami skg tinggal di Jatim… hehe, salam blogger mbak ^^

    Reply
  18. Budi

    Saya juga alumni dari SDN Komplek Mangkura (ex-SDN 56), lulus 1973. Klo punya logo SD Mangkura lama (wkt masih SDN Komplek Mangkura) boleh kirim ke saya, lg ada perlu nih, ditunggu, tks

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>