Sembuh Sakit Maag dengan Obat Tradisional

Sembuh Sakit Maag dengan Obat Tradisional. Ada yang pernah mengalami sakit maag? Atau sampai sekarang masih aja sakit maag? Kalau iya, saya banget itu. Toss! Entah penyakit ini muncul sejak kapan, tapi seingat saya sih pas kuliah adalah dimana saya sering banget merasakan yang namanya sakit maag. Sampai beberapa kali harus izin pulang lebih dulu saat perkuliahan sedang berlangsung ataupun saat mengikut kegiatan-kegiatan lainnya. Mau ujian skripsi aja sempat dibikin deg-degan semalamnya, khawatir maag kambuh di saat yang krusial banget ini. Kan gak lucu ujiannya dijadwalkan ulang karena yang mau ujian maagnya kambuh. Hahahah. Untungnya sih enggak. Dan Alhamdulillah banget karena sekarang maagnya pun sudah sembuh. Eh kok bisa? Pakai obat apa? Aman gak? Baca cerita saya, yuk!

Balada Sakit Sekali Seminggu

Sakit sekali seminggu? Iyes, itu saya. Tepatnya di zaman kuliah kemarin. Teman-teman kuliah saya udah hafal banget kalau dalam seminggu, ada aja sehari dimana maag saya kambuh. Tiba-tiba perut rasa kelilit gitu, gak bisa ngapa-ngapain. Duduk aja gak kuat, apalagi mau menerima materi yang disampaikan dosen. Ujung-ujungnya, saya bakal pamit pulang duluan. Untung aja saya gak begitu banyak mengikuti mata kuliah seperti teman-teman lainnya, mengingat saya mahasiswa transferan dari kampus lain #eaa. Plus lagi hari maag (saya jadi menyebutnya sebagai hari maag) itu kadang tiba di hari dimana saya emang gak ngampus. Alhamdulillah. Kalau gak, ya kebayang dong saya bakal gak hadir berapa kali tuh.

Kalau udah sakit maag, rasanya mau baring di tempat tidur aja. Minum obat maag (yang saya kenal dan sering konsumsi dulu) dan gak mau makan sama sekali sampai sakit perut yang rasakan itu reda. Bwahahahah. Ngeri banget yak? Soalnya semua makanan dan minuman saat itu rasanya kok bikin mual aja (ini maag yakk, bukan karena saya lagi hamil bwahahha), kecuali air putih. Gitu terus berulang. Sampai saya kenal seorang teman yang cerita maagnya bisa sembuh dengan mengkonsumsi obat tradisional bernama Maggo. What? Jamu dong? Pahit dong? Belum juga dirasa, saya udah kebayang pahitnya kayak gimana.

6 Hari Bersama Maggo

Sama teman saya itu, saya diyakinkan kalau ini obat gak pahit-pahit amat dan emang terbukti berkhasiat mengatasi gangguan lambung akut maupun kronis dalam bentuk nyeri lambung maupun kembung karena asam lambung berlebihan, nah…pas sekali sama yang saya derita kemarin-kemarin nih. Ya udah, akhirnya saya “takluk” sama saran dia dan mulai mencoba Maggo tersebut akhir Januari kemarin. Jadi sekotak Maggo ini berisi 6 vial (vial itu botol kaca kecil macam gambar di atas) dengan berat masing-masing 5g, untuk dikonsumsi selama 6 hari berturut-turut saudara-saudara! Alhamdulillah, saya sudah terlatih mengkonsumsi obat selama 6 bulan berturut-turut zaman sakit TBC dulu, jadi kalau cuma 6 hari berturut-turut mah gampang! Dih, ni orang sakit aja gaya yak? Wkwkwkwkwk.

Oke, lanjut. Maka jadilah saya mengkonsumsi Maggo selama 6 hari berturut-turut. Cara menyajikannya gampang banget, tinggal diseduh aja dengan air mendidih sebanyak 150cc, ditutup dan tunggu sampai hangat-hangat kuku, diaduk, baru deh diminum. Kalian juga boleh menambahkan madu atau gula biar ada rasanya. Oh iya, penting banget nih untuk diingat bahwa Maggo harus dikonsumsi saat perut kosong. Bisa di pagi hari sebelum sarapan atau malam sebelum tidur. Dan kalau sudah minum Maggo, biar lebih berkhasiat disarankan untuk tidak makan/minum yang lain dulu hingga 30 menit setelahnya.

Selamat Tinggal Sakit Maag

Terus? Terus? Pada penasaran gak gimana hasilnya setelah saya mengkonsumsi Maggo selama 6 hari berturut-turut? Alhamdulillah, sakit maag saya gak nongol lagi cyin! Saya sampai heran sendiri kok udah gak pernah tergeletak karena perut kelilit lagi ya? Dan emang beneran nih obat tradisional/jamu berkhasiat! Gak perlu khawatir juga karena bahan-bahannya pun alami yaitu terbuat dari lengkuas, kacang hijau, jamur kuping, cengkeh, dan kunyit.

Maggo terbuat dari bahan alami yaitu lengkuas, kacang hijau, jamur kuping, cengkeh, dan kunyit. Dimana baha-bahan alami tersebut diracik berdasarkan resep keluarga sejak tahun 1957. Dan produk Maggo sendiri telah diproduksi sejak tahun 2013. Kerennya lagi saat ini produk Maggo sudah mendapatkan izin BPOM TR 133270 301 dan sertifikat halal MUI No. 01271099010414. Jadi gak khawatir kan yak mengkonsumsinya 🙂

Kalau ada yang punya penyakit maag kayak saya ini, saran saya cobain deh Maggo. Untuk informasi lengkapnya atau pengen sekalian beli produknya bisa kunjungi website Maggo ya. Biar lebih yakin dengan keaslian produk, bisa dicek juga di Facebook dan Instagram. Oh iya, yang terpenting nih…produk Maggo hanya dijual melalui website resminya ya 😉 Yuk..yuk..atasi penyakit maagnya!

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

8 Comments

  • Gito February 11, 2017 at 3:58 am

    wah harus dicoba nih,

    pake obat maag yang biasa dipake jadi kurang mempan soalnya.

    Reply
  • Didik February 13, 2017 at 4:49 am

    Harus dicoba jg. Abis pulang dr newmont, malah maag sampai sekarang. Padahal makanan di sana enak-enak loh (mgkn kaget krn di rumah makanannya jd biasa) hahah

    Reply
  • Zia February 13, 2017 at 4:59 am

    Wah boleh nih aku rekomendasiin sama sodaraku yang punya maag. Makasih ya Andy infonya. 🙂

    Reply
  • Mugniar February 13, 2017 at 9:21 am

    Waah kayaknya saya perlu ini nih. Mama Sedja

    Reply
  • freddygunawan.com February 16, 2017 at 5:23 am

    Info yang sangat bermanfaat!
    Trims…

    Reply
    • andyhardiyanti February 17, 2017 at 2:53 pm

      Sama-sama. Terima kasih sudah berkunjung 😉

      Reply
  • Nusantara Adhiyaksa February 21, 2017 at 9:36 am

    wih sangat bermanfaat nih, semoga di Apotek ada …

    Reply
  • jamal July 2, 2017 at 1:17 am

    semoga banyak orang yang terbantu

    Reply

Leave a Comment