Tentang Para Kucing yang Meramaikan Rumah

my-cat-004

Tentang Para Kucing yang Meramaikan Rumah. Sudah lama banget di rumah kami tidak ada yang namanya hewan peliharaan. Seingat saya, sekitar dua tahun yang lalu atas permintaan Rani (anak saya) kami memelihara beberapa ekor ikan pada sebuah akuarium kecil. Namun tidak sampai seminggu ikan-ikan tersebut pada mati. Hiks. Heboh menyiapkan atribut mereka saja rasanya, giliran urusan memelihara malah tidak beres kitanya. Sampai pada suatu waktu, tepatnya bulan Oktober tahun 2015 lalu seekor anak kucing terdampar di halaman rumah kami. Yang membuat hari-hari selanjutnya rumah ini kemudian ramai oleh suara suara mereka.

Iyong, Si Kucing Betina Tiga Warna

my-cat-001

Pada suatu waktu di bulan Oktober yang saya lupa tanggal berapa. Yang saya ingat, sepagi itu kami (saya, suami dan anak) sudah berangkat ke sebuah hotel di pusat kota Mataram untuk kopdaran dengan sepasang blogger yang datang dari Jember yaitu Mas Hakim dan Mbak Prit (cerita kopdaran kami bisa dibaca di sini). Pertemuan kami sebentar saja, karena mereka juga harus segera melanjutkan perjalanan ke tempat lainnya. Sepulang dari sana, kami melihat seekor anak kucing di halaman rumah. Sedang mengeong kebingungan.

Kalau ditebak-tebak, usianya mungkin baru tiga hari. Sebab satu atau dua hari sebelumnya memang ada ibu kucing yang sedang hamil heboh mondar mandir sekitar rumah seperti sedang mencari tempat melahirkan. Ya, mungkin anak kucing yang kami temukan ini adalah satu dari sekian banyak anak kucing yang dilahirkannya. Kucing yang hamil kemarin itu memang kucing yang sering lewat di sekitar rumah. Konon si kucing kampung tersebut kawinnya dengan seekor kucing angora. Eh atau kucing persia? Pokoknya kucing mancanegara deh, gak tahu namanya πŸ˜€

Singkat cerita, si anak kucing yang kami temukan ini memang sendiri datangnya. Akhirnya kami pelihara. Oleh Rani, si kucing diberi nama “Miong Apa Sayang”. Iya, itu nama lengkapnya. Biasa dipanggil Miong atau Iyong kalau Rani panggilnya buru-buru. Beberapa hari setelahnya kita akhirnya ketemu sama ibunya Iyong ini, lengkap dengan anak-anaknya yang lain. Jika dijumlahkan dengan Iyong, mereka jadi lima bersaudara. Terus si Iyong dan ibunya nih saling cuek lho. Ya sibuk sibuk sendiri. Mungkin karena emang dari kecil gak hidup sama ibunya kali ya?

Uniknya lagi nih dari mereka bersaudara itu yang tiga warna ya hanya si Iyong. Dan untung saja Iyong ini betina, soalnya kata teman saya yang pecinta kucing kalau kucing jantan tiga warna itu langka. Kalaupun ada, biasanya udah keburu dimakan aja sama bapaknya. Kalau selamat jadi santapan bapaknya ya siap-siap diperjualbelikan dengan harga tinggi luar biasa. Duh..baru tahu saya~

Pernikahan Eh Perkawinan Dini Si Iyong

Wkwkwkwkw..Judulnya apa banget yak. Jadi ceritanya Iyong ini kan emang cantik tuh. Udah cantik, begaya pula! Pada banyak deh kucing-kucing sekitar yang naksir sama dia. Mulai khawatir nih kita kalau dia bakal hamil di usia dini. Hihihihi. Belum lagi sering tiba-tiba gak ada di rumah gitu. Gimana gak makin curiga coba~ Ya emang sih dia gak beneran tinggal di dalam rumah. Tapi ya kepikiran juga kalau sampai berapa hari gak ada pulang.

Sampai akhirnya beneran terjadi deh yang kami takutkan itu. Tepatnya saat saya pulang dari Bandung untuk menghadiri wisuda kakak dan beberapa acara di sana. Eh si Iyong udah hamil aja! Haiyahhhh..si anak kucing ini.. Padahal usianya baru 5 bulan waktu itu. Wait.. umur ideal kucing buat hamil berapa bulan sih? Gak ngerti juga euy. Ya udahlah, pokoknya si Iyong hamil dan singkat cerita perutnya udah kempes aja. Hee? Dia melahirkan di mana nih? Tiap hari heboh nyari makan di rumah. Giliran anaknya lahir kok kalem aja.

Kita di rumah pada khawatir anaknya udah dimakan atau diapakan lah. Sampai akhirnya ada suara anak kucing gitu di samping rumah. Seekor doang sih.. Masa iya sih si Iyong melahirkan seekor anak kucing aja? Perasaan kemarin perutnya gede. Yaelahh..Kucing aja dinyinyirin πŸ˜€ hihihi. Kondisi si anak kucing ini kasian banget, terbilang kecil untuk usianya, males-malesan makan pula, ditambah lagi Iyong sebagai emaknya ogah-ogahan nyusuin si anak. Baru beberapa hari dipelihara eh si anak kucing mati. Hiks. Kita kita di rumah udah heboh menyalahkan Iyong yang gak mau urus anaknya lah..yang cuma heboh minta makan buat dirinya sendiri lah.. dan lain lain.

Kedatangan Si Triplet

my-cat-002

Setelah seminggu kematian anaknya Iyong dan edisi kita marah banget sama Iyong yang gak beres urus anaknya. Saya tiba-tiba ketemu tiga ekor kucing pas ke kampusnya si kakak. Awalnya cuma ketemu dua ekor sih, terus kok dengar suara anak kucing gitu di salah satu motor yang ada di parkiran. Eh usut punya usut, rupanya ada seekor anak kucing yang terjepit di situ. Untung belum kenapa-kenapa. Dan berhasil kita keluarkan sebelum motornya beneran jalan. Walaupun sempat bikin heboh para civitas academica di sana πŸ˜€ *ya maap.

Tanya tanya sama orang di sana eh ternyata kucing-kucing ini gak ada pemiliknya, jadi ya udah kita angkut aja..bawa pulang ke rumah. Padahal lokasi kampus dengan rumah lumayan jauh loh. Dan saat itu kami lagi bertiga, plus motoran pula! Hihihi. Singkat cerita lagi, Triplet (tiga anak kucing ini) udah ditaruh di samping rumah aja. Rada bingung sih mau dikasih makan apa. Makanannya Iyong udah habis. Mau dikasih ikan, emang mereka udah pada tahu makan ikan? Walaupun endingnya ya sementara kasih dulu apa yang ada di rumah. Sambil tunggu dibelikan makanan khusus untuk anak kucing.

Naluri Ibu Ala Iyong

my-cat-003

Ada sejam setelah kita gak tengok tengok lagi si Triplet. Eh orang orang di rumah udah pada heboh aja dong. Tahu kenapa? Hihihih.. rupanya ada pemandangan yang bikin kita pengen ketawa sekaligus terharu. Dimana si Iyong yang kemarin sempat bikin seisi rumah marah eh tiba-tiba lagi nyusuin tiga ekor anak kucing dari negeri antah berantah. Kenalnya kapan coba, udah pada nyusu nih Triplet. Aih..naluri ibu yang dimiliki Iyong akhirnya nampak juga. Senang banget deh ngelihatnya.

Dan foto tiga kucing di awal tulisan ini adalah penampakan Triplet sekarang. Udah pada sehat sehat. Udah jago makan ikan. Dan masih tetap menyusui. Hihihi. Jadi mereka ini nih yang bikin rumah tambah ramai sekarang. Iyong dan tiga ekor anaknya. Sebenarnya pengen cerita banyak sih. Tentang Iyong yang kalau makan istimewa banget. Makan ikannya gak sembarangan. Kalau kita mau kasih ikan harus ngasih baik-baik, bukan dilempar yang mana kalau dilempar gitu dianya ogah makan. Tentang Iyong yang gak bisa cari makan sendiri. Wkwkwkwk. Terus sampah sampah di rumah yang aman dari bongkaran mereka. Nih kucing di rumah gaya bener lah pokoknya. Daging/Ikan aja gak bisa sembarangan. Apalagi mau utak atik sampah. Tapi next time yakkk πŸ˜‰

Kalau teman-teman gimana, pada pelihara kucing juga gak di rumah? Cerita dong πŸ™‚

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

11 Comments

  • arman July 15, 2016 at 3:54 am

    hihi banyak banget kucingnya. jadi inget pas masih kecil dulu suka dah ama kucing2 yang beranak di rumah. tapi bokap gak suka trus kucingnya dibuang… πŸ™

    Reply
    • andyhardiyanti July 20, 2016 at 3:26 pm

      Wahhh..kebanyakan kali ya Man jadinya dibuang gitu πŸ™

      Reply
  • indah juli July 15, 2016 at 11:39 am

    Anakku yang bungsu pengen pelihara kucing di rumah, tapi aku belum bolehin. Lebih senang lihat punya orang πŸ˜€
    Bukan apa-apa, karena aku bukan tipe yang rajin ngerawat hewan.

    Reply
    • andyhardiyanti July 20, 2016 at 3:30 pm

      Iya sih mak, kalau gak sempat ngerawatnya yaa mending gak usah. Kasihan sama si kucingnya juga πŸ™‚

      Reply
  • baiqrosmala July 16, 2016 at 11:22 am

    iiih namanya lucu sekaliii.,, Iyong πŸ˜€
    jadi pengen main ke rumahnya dede Rani #eh

    Reply
  • evrinasp July 17, 2016 at 2:16 am

    anak ku suka kucing mbak, tapi aku males meliharanya, soale kalo ditinggal kerja nanti susah yang ngerawatin

    Reply
    • andyhardiyanti July 20, 2016 at 3:34 pm

      Iya sih mbak. Anak anak emang pada suka kucing yaa..sama si Rani nih. Walaupun awalnya suka ragu ragu gitu pegang kucingnya.

      Reply
  • Timo July 17, 2016 at 7:55 pm

    Kl dulu di rumah, ada kucing mampir juga … n demennya makan keju πŸ˜€

    Reply
    • andyhardiyanti July 20, 2016 at 3:35 pm

      Heee? kucingnya makan keju?
      Wkwkwkwkwk…kucingnya anti mainstream yaa Mas Timo πŸ˜€

      Reply
  • fanny fristhika nila July 24, 2016 at 2:00 pm

    aku pecinta kucing bangettt ;).. di rumah cuma pelihara 1, krn suami ga gitu suka.. tp dulu pas msh sekolah, kucingku banyak mbak… dan lucu2, kebanyakan memang kucing2 kampung yg nyasar ke rumah..

    kalo kucing skr , namanya maxy, udh disteril, dan rada songong.. ;p.. hihihihi, kalo makan hrs frieskis rasa tertentu.. ada tuh frieskis yg ada kandungan dagingnya, dan dia ga sukaaa… bagian2 putih dari daging di sisihin loh ama maxy, beneran ga dimakan.. makanya kita kalo beli makanan kucing slalu yg rasa favorit dia.. whiskas boro2 dimakan, ga doyan.. pusing memang ama kcing begini, tapi ttp aja sayang ;p.. anak2ku selalu aku ajarin utk sayang ama kucing.. sengaja dr kecil aku bilang ke mereka kalo maxy itu anggota keluarga, jd ga boleh dijahatin.. πŸ˜€

    Reply

Leave a Comment