The Power of Power Bank

powerbank2

Power Bank. Beberapa waktu yang lalu saya sering heran sama benda yang satu ini. Apalagi kalau sudah lihat teman-teman pengguna smartphone yang heboh menggunakannya. Dalam benak saya selalu terpikir memangnya perlu amat ya punya powerbank gini? Satu tahun dua tahun, saya masih bertahan. Disaat orang-orang sibuk menyelamatkan batere ponsel yang hampir mati total dengan powerbanknya, saya tetap siap siaga dengan charger yang kabelnya cukup panjang. Yang tentunya selalu membutuhkan stop kontak listrik. Eh tapi bukannya stop kontak listrik tidak selalu tersedia dimana saja?

“Terus ini powerbank mesti dicharge juga gitu?” tanya saya pada seorang teman. “Iyalah, Mbak!” jawabnya. Saya kemudian menanggapinya lagi, “Berarti kalau lupa dicharge gak ada gunanya juga dong?”. “Ya terus Mbak maunya gimana?” teman balik bertanya. Dan tidak saya jawab. Percakapan tersebut saya ingat kembali pada suatu kondisi dimana batere ponsel saya sudah sekarat. Simbol batere terlihat berwarna merah dan warna merahnya itu sedikiiiit sekali. Sementara saat itu saya sangat butuh si ponsel untuk tetap hidup. Singkatnya ada urusan yang tidak bisa ditunda lah.. Charger? Oke, saya punya. Eh tapi ini kan lagi dalam perjalanan. Ya kali saya mau singgah bentar di mini market atau apa gitu sekadar colokin charger. Disaat seperti itu saya selalu berpikir untuk beli power bank saat itu juga πŸ˜€

powerbank1

Entah sudah berapa kali saya dihadapkan pada posisi menyesal karena tidak punya powerbank. Selain kejadian di atas, kejadian lain yang paling sering saya alami adalah ketika mengikuti kegiatan di luar kampus (seminar misalnya) bersama sejumlah teman. Kegiatan yang biasanya diadakan seharian ini cukup memakan energi si ponsel yang seringkali dipakai untuk eksis di media sosial. Makanya, kalau seminar ya seminar. Jangan sibuk sama media sosial #eh. Dan batere ponsel kami kompakan juga dong lowbatnya. Sayangnya ya karena hanya saya sendiri yang baterenya tetap sekarat, disaat teman-teman yang lain tetap bisa menggunakan ponselnya selama dihubungkan dengan si power bank ini. Lima menit sepuluh menit saya tunggu, berharap ada yang mau meminjamkan power banknya kepada saya. Akhirnya ada, tapi batere power banknya juga mulai sekarat. Jiahh, sama aja! Huft.

Belajar dari pengalaman-pengalaman menyedihkan plus bikin malu saya yang sok-sokan tidak butuh powerbank. Dan dengan didukung hadiah voucher kuis senilai Rp50.000,- yang saya terima dari toko hp dan aksesoris ternama di Lombok, sebut saja Ricky Smartphone, akhirnya saya beli power bank juga! Dan acara beli power bank ini juga tidak luput dari aksi memalukan saya.

Saya: Mas, ini nih dapatnya kabel untuk dihubungkan ke hp sama power banknya aja?

Masnya: Iya mbak, sesuai keterangan di kotaknya ini kan..

Saya: Terus? Nanti saya charge power banknya gimana? Cuma bisa disambungkan ke laptop aja dong kaya kabel data gitu?

Masnya: Maksud mbak?

*masnya mulai gagal paham sama calon pembelinya yang katro*

Saya: Ya iya mas, ini saya ngecharge power banknya pakai apa?

Masnya: Pakai charger biasa aja mbak. Chargernya hp. Ini kan colokannya sama.

*langsung pasang gaya sok cool padahal udah malu maksimal*

Saya: Ooo gitu, saya kira dapat charger juga. Dulu biasa belinya gitu sih…

Huft. Bikin malu aja kuliah informatika tapi yang ginian katro ckckck… *ngomong sama cermin* Tapi oke yaa, masalah power bank udah beres. Sekarang tinggal tunggu kondisi ngumpul-ngumpul sama teman, terus si ponsel sekarat banget dan kemudian power bank ini bisa kelihatan manfaatnya πŸ˜€ Eh tapi gak disetting gitu juga kali ya! Ini sebenarnya beli power bank buat apa (?).

Intinya gitu lah, sekarang jadi malu sendiri karena ternyata saya butuh juga power bank. Yaa asal jangan kelupaan aja ngecharge power banknya. Hihihihi. Kalau teman-teman gimana nih? Masih bertahan untuk tidak pakai power bank? Share dong alasannya.

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

15 Comments

  • DiyahIfada December 14, 2015 at 12:37 am

    saya juga gak pakai power bank mbak, saya kan gak eksis di medsos, jadi batere nya bisa bertahan sampai pulang #eh

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 12:55 am

      Apaan sih ini mbak mbak segala -_-”
      Update blognya sanahhh :p

      Reply
  • Alris December 14, 2015 at 1:43 am

    Nanti saya kalo pake hp pintar lagi baru beli power-bank, πŸ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 3:39 pm

      Xixixixixi iya mas. Kalau butuh aja belinya πŸ˜€
      Jangan kayak pas harbolnas, butuh gak butuh tetap dibeli #eh

      Reply
  • Lidya December 14, 2015 at 2:02 am

    barang wajib yang harus dibawa kemana-maa nih mbak

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 3:40 pm

      Iya,mbak. Akhirnya jadi barang wajib juga buat saya ;D

      Reply
  • D Sukmana Adi December 14, 2015 at 4:08 am

    saya juga gak pernah pake powerbank mbak..untung di mana mana pasti nemuin colokan listrik

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 3:41 pm

      Wah, jadi masih bertahan hidup tanpa powerbank nih mas? Hebaaattt

      Reply
  • awenfals December 14, 2015 at 9:03 am

    Bagi yang suka ngeksis terus di medsos memang alangkah baiknya punya power bank, kalau bisa sih plus beli batre double. biar up todate πŸ˜€

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 3:42 pm

      Widihhh batere double sih gak juga xixixixixi

      Reply
  • Tanto Dikdik Arisandi December 14, 2015 at 12:03 pm

    Saya masih setia tanpa powerbank. alasannya apa ya? ga minat aja. hehehe..

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 3:43 pm

      Aseeekk.. hebat nih. Kita lihat seberapa lama bisa bertahan. Hihihi..

      Reply
  • winnymarlina December 14, 2015 at 3:27 pm

    pernah punya pengalaman power bank ditahan di bandara

    Reply
    • andyhardiyanti December 14, 2015 at 3:46 pm

      Powerbank saya belum pernah dibawa ke bandara sih mbak, lah belinya aja baru berapa hari kemarin πŸ˜€ itu ditahan karena kenapa mbak?

      Reply
  • Una December 17, 2015 at 3:19 am

    Powerbank belum jadi barang wajib untukku alhamdulillah, meski punya hihi. Kemarin tiga bulan merantau, sekalipun ga pake powerbank. Sampai di bandara, koperku keliatan ada baterai di detektornya ampe dibongkar tapi ga nemu, dan aku ga inget kalau punya powerbank πŸ˜€ Baru ngeuh beberapa minggu kemudian kalau punya PB πŸ™

    Reply

Leave a Comment