Sajian Bebalung di Bale Bebalung

bebalung

Bebalung. Salah satu makanan khas Lombok ini sangat cocok dinikmati di musim hujan. Bebalung merupakan makanan berjenis sop yang isinya terdiri dari potongan iga sapi, tulang belulang (hiii..) dan perpaduan berbagai rempah. Intinya sih bebalung ini serupa sop iga ataupun sop konro dengan perbedaan yang terletak pada bumbunya. Di Lombok pun jenis kuah bebalung ini tidak selalu sama, ada yang berkuah jernih seperti kuas bakso dan ada pula yang warna kuahnya terlihat lebih keruh. Tentu kembali lagi pada seberapa banyak rempah-rempah yang digunakan.

Sajian bebalung ini dapat kita jumpai di berbagai rumah makan di Lombok. Harganya pun beragam. Namun bagi teman-teman yang sedang menikmati liburan di sekitar Senggigi, mungkin bisa langsung mencoba sajian bebalung di warung yang satu ini, Bale Bebalung namanya. Teman-teman tidak perlu jauh-jauh kembali ke kota Mataram ataupun harus mengeluarkan biaya mahal untuk memesan menu bebalung di hotel tempat teman-teman menginap, karena Bale Bebalung ini letaknya cukup strategis di kawasan wisata sekitaran Senggigi, Kecamatan Batu Layar. Lokasinya yang berada di Batu Layar, tepatnya di sekitaran Hotel Jayakarta menjadikan Bale Bebalung ini sebagai alternatif tempat makan enak dan mengenyangkan dengan harga yang lebih hemat.

bebalung1

Bebalung yang disajikan di Bale Bebalung merupakan jenis bebalung dengan kuah yang keruh, yang mana memang kaya akan rempah-rempah. Untuk menikmati satu porsi bebalung di sini maka teman-teman cukup menyediakan uang sebesar Rp22.000,- , tentu harga tersebut belum termasuk seporsi nasi (kalau bagi kalian seporsi nasi sudah cukup) dan minuman. Mahal? Iya. Jika yang dibandingkan adalah harga seporsi bebalung di kawasan kota Mataram. Dan Bale Bebalung ini lokasinya di kawasan wisata, harga 22ribu tersebut tentu sangat jauh dengan harga sop iga/bebalung yang ada di hotel-hotel berbintang di Senggigi. Ya kan 😉

Yang saya suka dari bebalung di Bale Bebalung ini adalah karena dagingnya yang empuk. Lah? tadi katanya isinya tulang belulang. Errr..iya, daging yang nempel-nempel di tulangnya itu loh -_- Rasa kuahnya pun pas banget, kalau ngerasa masih kurang garam, kurang pedas ataupun kurang asam ya silahkan diracik lagi sendiri. Hehehe… sambal, garam dan irisan jeruk nipis bakal disajikan juga kok 😉 Eh iya, kalau masih ngerasa kurang kuah juga ya ayokkk minta aja sama mbaknya. Mbaknya baik kok #eh. Terus kalau ngerasa kurang potongan-potongan iganya? Ya mungkin satu porsi belum juga cukup bagi teman-teman. Harus pesan seporsi lagi tuh!

bebalung3

Ini bukan potongan iganya yang sedikit yaa, tapi karena saya minta tambah kuah 😀 Makanya jadi penuh gitu

Musim hujan gini makan bebalung yang anget-anget pas banget kan ya? Oh iya, jangan takut sama bibir yang ntar bakalan tebal karena lemak-lemak yang lengket. Soalnya bebalung di sini lemaknya gak banyak kok cyin.. Jadi gak bakal ganggu penampilan kalian #hadehhh. Ya kan ntar kentara banget kalau ada bekas lemaknya gitu 😀 Lemaknya nempel gitu juga gak masalah amat sih, kan bisa langsung cuss pesan teh panas aja lagi biar pada hilang tuh lemak-lemaknya.

Nah, terus apa lagi nih? Pengen menikmati sajian bebalung sambil tetap update di media sosial? Gak masalah dong yaa.. Bale Bebalung walaupun warungnya imut-imut gini ada akses wifi gratisnya loh. Keren gak tuh? Udah ala ala cafe kekinian gitu kan ya? Jadi kalau misalnya pas lagi musim hujan gini dan kalian kejebak hujan di Bale Bebalung ya gak perlu khawatir. Nongkrong cantik aja disitu sambil menikmati satu dua tiga atau empat porsi bebalung. *Lapar apa doyan nih? 😀

bebalung2

Oh iya, tadi saya ada singgung kalau selain Bebalung juga tersedia menu yang lain kan ya? Ini nih ada saya fotoin daftar menu di Bale Bebalung. Dilihat-dilihat aja dulu. Kali aja besok atau lusa teman-teman ada kesempatan liburan ke Lombok, terus jalan-jalan di daerah Senggigi kan bisa tuh singgah icip-icip bebalung dan menu lainnya di sini. Ya paling gak udah tahu kisaran harga dan daftar menu apa saja yang disediakan di sini.

Teman-teman sudah pernah mencoba Bebalung? Atau di daerahnya ada hidangan sejenis bebalung dengan nama yang berbeda? Share di kolom komentar dong 😉

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

12 Comments

  • Aireni Biroe December 25, 2015 at 8:05 pm

    Ehm…senang kalau makan berkuah dikasih jeruk nipis terasa segeerrr
    liat posrsinya siih kayak dikit ya mbak, etapi apa mungkin itu separuhnya yaaa 😀

    Reply
    • andyhardiyanti December 26, 2015 at 3:21 am

      Porsinya itu lumayan banyak sih mbak, cuma sayanya minta tambah kuah jadi pada tenggelam gak keliatan deh isinya 😀

      Reply
  • Alris December 26, 2015 at 12:18 am

    Musim hujan begini asik nih makan dengan bebalung. Kalo di Ambon saya makan sop konro, tapi ya gak ada tulangnya, hehehe…

    Reply
    • andyhardiyanti December 26, 2015 at 3:22 am

      Iya, mas. Cocok banget disantap pas musim hujan gini. Wah, di Ambon juga ada Sop Konro ya? Saya dulu makan sop konro ya di Makassar itu…

      Reply
  • Gara December 26, 2015 at 2:47 am

    Saya pernah coba bebalung yang di Jl. Pariwisata Mbak, itu kayaknya yang paling terkenal deh soalnya cepat sekali habisnya :haha, dan langganan pegawai pemerintahan juga (mengingat lokasinya yang di belakang kantor gubernur). Menurut saya memang daging yang menempel tulang itu yang paling kaya rasa sih, apalagi yang dimasak dengan banyak rempah seperti ini, uuuh sedap! Aaaak jadi kepengen pulang kan :hihi.

    Reply
    • andyhardiyanti December 26, 2015 at 3:24 am

      Kalau terkenalnya sih dengar-dengar gitu mas. Apalagi posisinya strategis banget sama kantor-kantor di sana. Saya sendiri malah belum pernah nyobain 😀

      Reply
  • Penjaja Kata December 26, 2015 at 4:15 am

    Oh, kuah bebalung itu beda-beda toh di Lombok raya? Wah menarik nih, semoga deh rencana maen ke Lombok tahun depan jadi, pengen nyobain satu per satu, biar bisa ngerasain apa aja sih perbedanya dan kenapa mesti dibeda2in gitu. Hehehe … 😀

    Reply
  • Lidya December 27, 2015 at 2:12 am

    belum pernah makan, tapi ada iganya pasti aku suka hmmm jadi laper mbak

    Reply
  • Keke Naima December 28, 2015 at 8:04 am

    kayakya kalau saya seporsi gitu bakal kurang 😀

    Reply
    • andyhardiyanti December 29, 2015 at 7:36 am

      Mwahahahah, itu didalamnya masih banyak mbak. Pada tenggelam sama kuahnya sih 😉

      Reply
  • Ety Abdoel December 31, 2015 at 11:01 pm

    Daging dekat tulang memang lezat mba. Saya juga suka. Pengin nyoba bebalung, sayang, jauuuh.

    Reply
    • andyhardiyanti January 1, 2016 at 5:15 pm

      Hayukk ke Lombok mbak 😉 Apa perlu delivery order aja nih? Hihihihi

      Reply

Leave a Comment