Tentang Batas Waktu Bermain dan Mengenalkan Disiplin Pada Anak

disiplinwaktu

Jam pulang sekolah si anak, siang dan panas banget. Saking panasnya matahari rasanya tidak seberapa jauh dari kepala. Anak sudah keluar kelas dan mamanya langsung dong sambut dengan harapan bisa langsung ajak si anak cuss pulang ke rumah. Dan taraa… si anak malah langsung cuss ke taman bermainnya. Gak peduli siang, panas, debu dan lain sebagainya. Belum lagi kalau gak jelas kapan berhenti mainnya. Segala rayuan untuk ngajakin si anak pulang gak ada yang mempan. Yang mana ujung-ujungnya berakhir dengan si anak yang cemberut karena disuruh berhenti main. Pernah mengalami hal tadi bu ibu?atau pak bapak? Khususnya yang anaknya duduk di bangku TK atau awal-awal sekolah dasar.

Saya pernah dong! Jadi Sedja anak saya ini sudah terkenal paling lama selesai makan siang di kelasnya. Yang mana teman-temannya udah tinggalin kelas sejak 30 menit yang lalu, Sedja masih aja asyik menikmati makan siangnya di kelas. Teman-temannya udah pada main di taman atau malah udah pada pulang, Sedja baru aja mau cuci tangan dan gosok gigi. Sedja mah cuek aja, kadang sih emaknya yang gemes karena lama banget. Tapi bagusnya nih, kata gurunya, Sedja ini satu-satunya yang beneran habisin makan siangnya. Jadi ya teman-temannya itu cepat selesai makan karena emang makanannya gak dihabisin. Nah, udah lama nunggu kayak gini mending kalau selesai makan langsung pulang kan ya? Dan ternyata nggak! Sedja langsung lari ke taman bermain, ngelirik ke semua mainan anak yang ada disana. Ayunan, jungkat jungkit, dan yang lainnya. Buat ngecek mana yang kosong dan bisa dia pakai.

bermain

Akhirnya pupus sudah harapan saya untuk langsung pulang ke rumah. Sedja main dengan asyiknya sambil sesekali ngobrol sama beberapa temannya yang juga sedang bermain. Lima menit, sepuluh menit mainnya belum juga berhenti. Diajakin pulang tetap aja gak mau. Capek ngebujuk, akhirnya berakhir dengan kalimat pamungkas. “Ya udah, Mama pulang duluan ya. Sedja disini aja.” Xixixixi.. si emak mulai ketjam seketjam panas terik matahari. Dan kemudian sukses bikin Sedja ninggalin mainannya. Tapi sayangnya gak sukses bikin wajah dia cerah ceria sampai rumah, si anak cemberut sodara sodara! Kejadian ini gak tiap hari juga sih berlangsung. Ada kalanya Sedja gak lamalama banget tinggal main di sekolah, ataupun beneran selesai makan (dan sikat gigi, dan setor doa sama Bunda Guru) dia mau langsung pulang. Eh sekali lagi, itu cuma “ada kalanya”. Yang mana lebih sering drama lanjut bermain walau udah jam pulang sekolah ituhhh..

Sebenarnya yang mengalami kejadian kayak gini di sekolah bukan cuma saya aja sih. Cuma saya aja yang lebay sampai jadiin postingan di blog segala. Ibuibu dan bapakbapak yang lain juga banyak yang dihadapkan sama anaknya yang kayak gini. Tapi tetap dong yang jadi andalan ya kalimat itu. Mama/Papa pulang duluan yaa.. ๐Ÿ˜€ Terkecuali emak yang satu ini. Sebut saja Mbak Mona (bukan nama sebenarnya), yang selalu bikin perjanjian dengan si anak setiap kali akan bermain usai jam sekolah. Jadi anaknya ini ngerengek mau main ayunan. “Oke, 5 menit ya”, gitu kata Mbak Mona kepada anaknya yang bernama Sophia. Karena sering dengar perjanjian dan nego nego waktu antara si emak dan anaknya ini. Jadi pada suatu waktu, saya tanya dong ke Mbak Mona perihal batas waktu bermain yang beliau jadikan perjanjian dengan Sophia.

Kenapa mesti dikasih batas waktu gitu?

Harus dong. Pertama, untuk mengajarkan disiplin pada anak. Kedua, karena selain menjemput si anak ini tentunya masih ada pekerjaan-pekerjaan lain yang menanti. Ini tidak hanya berlaku untuk orangtua yang ngantor yaa, yang IRT pun pastinya masih ada kerjaan-kerjaan lain yang harus diselesaikan di rumah. Belum lagi si anak juga butuh istirahat.

Mengajarkan disiplin? Memang dia ngerti gitu 5 menit itu berapa lama?

Iya, mengajarkan disiplin dan tetap memberikan kesempatan bagi anak untuk bermain ๐Ÿ˜‰ Jadi si anak diberi waktu misalnya mainnya 5 menit aja ya, sesudah itu kita pulang. Jadi anak gak kaget kalau tiba-tiba diminta berhenti main. Atau pas lagi enak bermain, tibatiba si emak langsung ngancam mau pulang duluan hihihi #kemudianngaca. Si anak ngerti dong 5 menit itu, caranya misalnya nih kasih lihat di arloji… sekarang jarum panjangnya ada di angka 9, nanti kalau sudah di angka 10 waktunya kita pulang yaa… Dengan dikasih aturan seperti itu rasanya si anak juga akan lebih menerima. Dan iya, saya lihat Sophia memang gitu. Malah sekalisekali saat bermain dia tanya ke bundanya, tinggal berapa menit bun?

Tulisan di atas itu bukan murni teks wawancara saya dengan mbak Mona ya, tapi kurang lebih gitu sih ๐Ÿ˜€ Intinya ya cara seperti itu lebih baik dong yaa dibanding cara saya yang cenderung ‘ngancam’. Akhirnya saya terapkan juga ke Sedja. Tepatnya pada suatu malam, sudah pukul 11 dan Sedja belum juga mau tidur. Masih asyik main. Ala ala Mbak Mona saya bikin perjanjian dong dengan Sedja, kalau 5 menit lagi dia harus tidur. Sedja tanya 5 menit itu jarum panjang dimana? Kemudian saya jelasin. Eh yang ada malah selama main dia tanya terus. Jarum panjangnya sudah di angka berapa ma?ย  Berkali kali nanya gitu. Yang berakhir pada dia nyerah sendiri. “Udah ah, Sedja tidur aja. Lama sekali 5 menitnya.” Wkwkwk… Jadi seperti itulah percobaan teknik batas waktu bermain yang saya terapkan ke Sedja di rumah, yang mana besoknya saya terapkan di sekolah. Berhasil? Ya setidaknya pulangnya jadi gak lamalama amat ๐Ÿ˜€

Beberapa hari setelahnya saya menemukan banyak artikel tentang konsep yang diajarkan mbak Mona ini, yang mana ditulis oleh para pakar psikologi anak, tumbuh kembang anak dll.. pakar anak lah pokoknya. Wah, kemana saja ya saya selama ini ya kok baru tau.

Kalau temanteman gimana? Apa punya cara lain? Share dong ๐Ÿ˜‰

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

11 Comments

  • Pakde Cholik November 18, 2015 at 4:23 am

    Memang harus dibatasi agar tidak menjadi kebiasaan pulang telat.
    Terima kasih tipnya.
    Salam hangat dari Jombang.

    Reply
    • andyhardiyanti November 19, 2015 at 4:12 am

      Iya, pakde ๐Ÿ™‚
      Kalau soal disiplin gini mah Pakde jagonya. Hehehe..
      Salam hangat juga dari Lombok, Pakde.

      Reply
  • irai November 18, 2015 at 4:46 am

    Anak-anak saya udah kls 6 sama kls 3 juga sama Mba, masih suka main dan main dan main (main tanah, binatang, air, nongkrong di pohon dll). Maksud saya inginnya kl pulang sekolah ya pulang aja, sampe rumah istirahat, kan capek udah seharian sekolah. Saya tetep ngingetin soal waktu sama mrk. Dan mrk udh ngerti, tapi suka bikin saya gemezzz, krn semua mepet2 (5 menit mau berangkat les, baru ganti baju, mandi).

    Reply
    • andyhardiyanti November 19, 2015 at 4:11 pm

      Wah..walaupun sudah besar tetap juga suka tinggal di sekolah ya mbak ๐Ÿ˜€
      Saya kira hanya berlaku untuk anak mungilmungil saja hehehehe.. Iya sih mbak, kalau mepetmepet gitu yang bikin tambah gemes ^^

      Reply
  • arman November 18, 2015 at 7:08 pm

    sama. kita kasih waktu aja. 5 menit atau 10 menit. kalo dia udah agree ya harus ditepati. ๐Ÿ™‚

    Reply
    • andyhardiyanti November 19, 2015 at 4:08 pm

      Kemudian kalau udah agree dan gak mau juga berhenti, langsung pakai jurus hide and sleep ya Man? ๐Ÿ˜€

      Reply
  • Lusi November 19, 2015 at 5:10 pm

    Wah aku lupa caranya gimana. Seingatku dulu sering anak2 pulang membawa pisang, daun cincau dll. Katanya dapat dari kebun, entah kebun siapa. Badannya sampai bau keringat matahari. Tp sekarang setelah besar, mau ngobrol denganku saja terbatas, apalagi main dengan tetangga. Kegiatannya seabrek sampai sore, kadang malam. Yang sabar saja, tanpa sadar ntar tiba2 anak2 sdh besar.

    Reply
    • andyhardiyanti December 4, 2015 at 5:33 pm

      Hahahaha iya mbak. Jadi pas masih imut gini harus manfaatin banget momen kebersamaannya yaa ๐Ÿ™‚
      Eh itu daun cincau nemu dimana pula >,<

      Reply
  • Mugniar November 25, 2015 at 1:13 am

    Tipnya bagus. Kalo saya bilangnya, “Oke, cuma sebentar.” Tapi sebentar ndak ditakar, harusnya ditakar ya berapa lamanya.

    Reply
    • andyhardiyanti December 4, 2015 at 5:34 pm

      Iya, kak. Sekarang Sedja sudah bisa perkirakan 5 menit itu seberapa lama. Soalnya sering saya batasi 5 menit gitu. Eh belakangan tinggal bilang saja, 5 menit aja yaa.. nanti itu dia selesai pasti sekitar 5 menit. ๐Ÿ˜€

      Reply
  • Vixalexa @Download film online March 16, 2016 at 4:42 am

    Sip thanks tips nya, aku praktekin nanti ๐Ÿ™‚

    Reply

Leave a Reply to andyhardiyanti Cancel Reply