Solitaire dan Sendiri

Sebuah Pembuka: Solitaire dan Sendiri yang Hilang

Langit di luar mendung, sedja baru saja tertidur beberapa menit setelah papanya pamitan pergi main futsal. Saya? sedang sibuk sendiri di hadapan monitor, mengumpulkan segenap pikiran untuk memulai lagi tulisan ini dari awal. Jadi kemarin postingan yang dijadwalkan pagi ini sudah terdaftar pada giveaway pribadi mandiri ini tiba-tiba hilang. Padahal hanya butuh satu paragraf lagi dan siaplah untuk dipublikasikan. Penyebabnya adalah malware yang datang tak diundang dan saya ;D

Kenapa saya? Lanjut sajalah dulu bacanya..

Solitaire dan Sendiri yang Simpel

Sebelum mengenal permainan bernama poker, pernahkah sahabat berurusan dengan permainan kartu bernama solitaire? Saya bahkan sampai saat ini belum juga mengerti cara bermain poker. Bagaimana dengan solitaire? Aih, walau terbilang telat, saya tentu tahu dong cara mainnya 😉

Solitaire itu permainan yang simpel. Tidak butuh orang lain untuk diajak bermain. Cukup berhadapan dengan monitor dan mainkanlah! Karena terlalu saya anggap simpel, dulu malah saya gak ngerti cara mainnya. Saya pikir cuma disusun-susun saja dari yang nilai kartunya tinggi ke yang rendah dengan catatan warna kartunya mesti selang-seling (merah-hitam, atau hitam-merah, tidak boleh merah-merah atau hitam-hitam..kok jadi ribet gini ya? hehe). Sempat heran juga, permainan ini kok ya tidak ada endingnya?

Saat sedang dalam masa ‘heran’ itu akhirnya saya dijelaskan sama Kak Diyah kalau kartu-kartunya itu mesti dikumpulkan di empat baris tempat kartu di atas berurutan sesuai dengan jenis kartunya masing-masing yaitu hati, wajik, kelor, dan sekop. Eh bener ya? Saya lupa istilahnya 😆 Atas penjelasan kak Diyah itulah kemudian permainan solitaire saya punya ‘ending’ juga yang ditandai dengan munculnya gambar ini:

Solitaire, Sendiri, dan Blogging

Kembali ke kasus hilangnya draft postingan solitaire dan sendiri yang saya ceritakan di awal tulisan tadi. Selain malware, bisa dibilang saya jugalah penyebab postingan ini batal dipublikasikan pagi ini. Kenapa? Yap, ini ada hubungannya sama permainan solitaire. Ternyata bukan cuma pas main solitaire yang mesti sendiri. Untuk urusan ngeblog saya memang lebih nyaman kalau lagi sendiri. Terutama kalau lagi ngetik postingan baru, jari-jari saya ini pasti aja nyangkut kalau ada orang yang perhatikan saya ngetik 😐 Mending kalau cuma saya saja yang diperhatikan, nah lho tapi kalau udah nengok-nengok sambil baca apa yang saya ketik… ini dia yang bikin saya merasa tidak enak.

Jadi kemarin saya sudah nulis banyak untuk postingan solitaire dan sendiri ini, masuk di paragraf terakhir.. eh tiba-tiba papanya sedja udah tiba di rumah. Tadinya kan dia pergi rapat di kantor, kalau perkiraan waktu saya sih selama papanya sedja di luar bisalah jadi 2 postingan (postingan award dan solitaire), tapi karena Sedja lagi agak rewel dan setelah makan malam mesti ditemenin main dulu sampai akhirnya dia tertidur.. maka saya ngeblognya agak telat. Nah, papanya sedja baru tiba di rumah langsung nyari laptop. Jadilah postingan itu saya ‘save draft’ dulu. Tunggu beliau tidur ntar malam, baru deh saya publish.

Yeee..yang ada malahan blog saya dihinggapi malware! Postingan terbaru saya kemarin, komplit dengan draft yang saya buat kemarin hilang blas -__-“. Sebenarnya kalaupun postingan solitaire dan sendiri ini sukses dipublikasikan kemarin, kayaknya tetap aja deh bakalan hilang ngikutin postingan award saya. Tapi kok saya tetap aja gak bisa nyalahin diri sendiri ya. Saya yang cuma bisa bikin postingan baru kalau lagi sendiri :mrgreen:

Maaf, kalau dibaca ulang isi postingan ini ya kok kebanyakan curhatnya? Hehe.. capek sih mau nyusun kalimat untuk ceritain yang udah ditulis di draft kemarin. Hiks..

Sebuah Penutup: Solitaire dan Sendiri Bagi Saya

Pada akhirnya seperti inilah postingan saya bercerita. Seperti permainan bernama solitaire yang tak butuh dimainkan beramai-ramai, cukup sendiri saja. Seperti saya yang selalu butuh ketidakberamai-ramaian itu untuk sekadar menulis satu dua atau tiga paragraf di blog ini. Mungkin untuk kalian nikmati sendiri saat harus jauh dari mereka yang ramai yang tentu suatu saat kalian rindukan 😉

Jadi, seperti apa solitaire dan sendiri di mata rekan blogger sekalian? 😉

~

Turut menyemarakkan Giveway : Pribadi Mandiri yang diselenggarakan oleh Mbak Imelda dan Mbak niQue.

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

27 Comments

  • Niar Ningrum February 24, 2012 at 9:20 am

    wah akhir nya muncul juga postingan na… sing sabar yaa bunda.. cemunguut 😀

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:20 pm

      makasih yaa, kak niar 😉
      ini juga udah sabar kok. Apalagi kalo menang #eh

      Reply
  • Nchie February 24, 2012 at 9:29 am

    Yup ..butuh kesendirian untuk menulis beberapa paragraf di blog..
    rasanya adem di hati dan pikiran..

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:21 pm

      tuh kan..teh nchie juga bilang gitu 😉
      toss dulu dong mama olive, kita kompakan nih.

      Reply
  • nique February 24, 2012 at 9:55 am

    hehehe abis kesel ya?Gara2 malware?
    tapi udah adem kan sekarang? 😀

    eniwe makasi udah berpartisipasi yaaa

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:22 pm

      hiks. iyaa..
      adem? yaa 90% lah..
      10%nya masih nyangkut di pengumuman pemenang 😆

      Reply
  • Prit Punya Cerita February 24, 2012 at 10:48 am

    Nulis dari awal lagi yah Mbak..?
    sayang bener..
    tapi ini keren Mbak..
    sukses ya Mbak 🙂

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:24 pm

      Keren? Mbak Prit yang bilang?
      wuihh..berarti tulisan saya kali ini beneran keren ;D
      sip dah.

      Reply
  • Prit Punya Cerita February 24, 2012 at 10:49 am

    Eits, apa komenku ditangkap satpam?
    atau belum ke kirim yak barusan?
    koq ngilang,hihihihiih
    moga sukses ya Mbak 🙂

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:25 pm

      istilahnya pakdhe: komennya kena tilang 😆

      Reply
  • Cut Ratu February 24, 2012 at 6:39 pm

    Waduuh sebel bgt ya kalo postingan yg udah dibuat hilang, apalagi postingannya utk lomba. Mana waktunya udah mepet lg. Saya pernah tuh postingan hilang krn mau ngedit di ipad kok ya malah tinggal halaman blank yg disave. Hiiks…. Kesel bgt rasanya. Padahal saya rajin save di word utk back up. Tp kali itu kok ya kebetulan lupa. Biasanya kalau udah gitu mood utk nulis postingan yg sama utk kedua kalinya jd beda yah…. Tp sekarang berhasil jg kan nulis lagi hehe…..semangaatt:-)

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:31 pm

      Kalau saya tiap bikin postingan memang gak pernah bikin backupnya 😀
      eh, giliran hilang kayak kemarin..baru deh saya backup tulisan yang ini..

      Reply
  • budiastawa February 24, 2012 at 11:01 pm

    Mama Rani, maaf ni baru tahu rumahnya di sini.

    Solitaire itu memang identik dengan kesendirian, tapi bukan berarti kesepian. Karena dengan main solitaire kita tak akan merasa sendiri atau sepi. Bukankah begitu, mbak?

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:33 pm

      He eh, bli.
      Solitaire membuat hidup jadi berwarna-warni.
      Eh, emang pakdhe…xixixixi

      Reply
  • Herman Tan February 25, 2012 at 6:38 am

    Nulis dari awal lagi yah Mbak..?
    sayang bener..
    tapi ini keren Mbak..

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:34 pm

      Hohohoh, makasih 😉
      Sayang banget sih..tapi yaa mau gimana lagi.
      Saya aja udah lupa isi tulisannya apa~

      Reply
  • Mugniar February 25, 2012 at 8:06 am

    Tawwa … ruman baru lagi. Gara2 malware jadi tampilan rumahnya berubah ya?
    Sekarang sudah tidak kesal lagi kan, akhirnya bisa ikut GA ini. Semoga sukses yah … 🙂

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:36 pm

      Ndak kesalmi, kak 😉
      Mau kesal bagaimana juga tulisannya ndak bakal kembali -___-”
      iya, ini tampilannya jadi kalem gara-gara malware ;D

      Reply
  • Aul-home February 27, 2012 at 4:52 am

    Dulu sering main soltaire…

    sekarang mah mainnya game online terus…

    wkwkwkw
    ^^

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:37 pm

      Haduh haduh, udah kenal yang baru..yang lama dilupain yaa, aul.
      Bagus bagus 😀

      #apacoba

      Reply
  • mimi radial February 27, 2012 at 2:46 pm

    curhat solitaire ya ma…hihihi

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:38 pm

      gak kok, mi.
      cuma menumpahkan uneg-uneg 😆

      Reply
  • ririe khayan February 27, 2012 at 3:19 pm

    MMenyimak cerita solitairenya…
    Sampai pada draft pstingan hilang…bisa di bayangkan betaa upsetnya tuh. Kalau saya biasanya bikin konsep dulu, saat dah pas baru saya input ke blog. Jd saya punya arsipnya di kompi Mbak

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:39 pm

      Atas saran pembaca..
      baiklah, nanti tiap kali posting langsung saya buat arsipnya di kompi.

      Reply
  • Lidya February 28, 2012 at 4:12 pm

    walaupun telat aku datang mbak 🙂 maaf baru bisa BW.
    kemarin aku sudah like belum ya?

    Reply
    • Mama Sedja February 28, 2012 at 4:40 pm

      Gak papa, mbak. Kan lagi sibuk jadi jurinya blogger cilik toh? hehehe..
      Sudah apa belum yaa..saya juga belum ngecek 😉

      Reply
  • Wildan nurulmuttakin August 13, 2012 at 9:40 am

    masii bingungg aghh cara maen nya,,
    🙂

    Reply

Leave a Comment